Tuesday, 24 Jumadil Akhir 1441 / 18 February 2020

Tuesday, 24 Jumadil Akhir 1441 / 18 February 2020

Pemprov Jabar Buka Kedai Kopi di Prancis

Rabu 12 Feb 2020 02:44 WIB

Red: Indira Rezkisari

Pemprov Jabar akan membuka kedai kopi di Prancis.

Pemprov Jabar akan membuka kedai kopi di Prancis.

Foto: Republika/Agung Supriyanto
Kedai kopi milik Pemprov Jabar dibuka di Prancis selatan.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Gubernur Jawa Barat (Jabar) M Ridwan Kamil atau Emil Pemprov Jabar akan membuka sebuah kedai kopi di Prancis. Pembukaan kedai kopi merupakan bentuk kerja sama skala jangka pendek atau kecil antara Pemprov Jabar dengan Prancis.

"Nantinya, kerja sama yang dilakukan akan dibagi menjadi skala kecil, menengah, dan besar. Untuk skala kecil, rencananya Pemprov akan membuka kedai kopi Jabar di negara yang terkenal dengan Menara Eiffel itu," kata Gubernur Emil seusai menerima kunjungan kerja Dubes RI untuk Prancis Arrmanatha Christiawan Nasir di Gedung Negara Pakuan, Kota Bandung, Selasa (11/2).

Rencananya, kedai kopi tersebut akan dibangun di Prancis Selatan. Bukan di Kota Paris.

Gubernur Emil mengatakan, pertemuan dengan Dubes dilakukan untuk membahas peluang kerja sama antara Pemprov Jabar dan Prancis di berbagai sektor. Mulai dari sosial-budaya, perdagangan, hingga investasi.

"Ini bagian dari cerita betapa Jawa Barat sangat diminati untuk investasi. (Kerja sama) dengan Prancis ini kita akan akselerasi," kata Kang Emil.

Sosok Inspirational Leader Asia-Pacific pada GovInsider Innovation Awards 2019 ini berujar, saat ini peluang terbesar adalah kerja sama untuk membangun rumah sakit. "Nanti kita lihat bagaimana skema bisnisnya," tambahnya.

Jabar sebagai provinsi dengan jumlah penduduk terbesar di Indonesia, yakni hampir 50 juta jiwa, lanjut Kang Emil, membutuhkan 23 rumah sakit baru. Selain itu, Pemprov Provinsi Jabar juga membuka peluang kerja sama dengan Prancis terkait proyek infrastruktur dan transportasi dengan mengutamakan konsep Sustainable Development Goals (SDGs).

Untuk proyek menengah yakni terkait proyek pembangunan rumah sakit. Sementara skala besar akan dijalin dalam proyek infrastruktur strategis.

Dubes RI untuk Prancis Arrmanatha Christiawan Nasir sementara itu berujar, pihaknya siap mempromosikan Indonesia khususnya Jabar dengan mengolah berbagai potensi yang ada di Jabar menjadi komoditas bernilai jual yang bisa dipasarkan di Prancis. "Tahun ini adalah 70 tahun hubungan diplomatik Indonesia-Prancis sehingga kita akan buat berbagai program yang melibatkan banyak warga Prancis supaya mengenal Indonesia," kata Arrmanatha.

"Kita juga akan berupaya menjual produk-produk kreatif Jawa Barat bekerja sama dengan salah satu toko di sana (Prancis)," tambahnya.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA