Tuesday, 24 Jumadil Akhir 1441 / 18 February 2020

Tuesday, 24 Jumadil Akhir 1441 / 18 February 2020

Korean Wave Berimbas pada Penjualan Skincare

Jumat 24 Jan 2020 15:18 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Krim perawatan kulit (Ilustrasi)

Krim perawatan kulit (Ilustrasi)

Foto: Public Domain Pictures
Budaya K-pop meningkatkan penjualan skincare dan makanan Korea.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG – Peneliti Pusan University Korea yang tergabung dalam Global Research Network melakukan penelitian bersama dengan peneliti Amerika Serikat, Malaysia, dan Indonesia. Untuk Indonesia, penelitian dilakukan oleh Sekolah Bisnis Manajemen (SBM) Institut Teknologi Bandung (ITB).

Penelitian yang dimulai Januari 2019 ini meneliti tentang bagaimana cara UKM dan start up Korea Selatan bisa memasuki pasar Indonesia dan Malaysia serta meningkatkan market share produk-produknya. “Penelitian menggunakan studi literatur, wawancara, dan analisis big data dari 500 ribu entri data di berbagai macam sosial media platform,” ujar Ketua Kelompok Keahlian Bisnis Strategi dan Marketing SBM ITB, Reza Ashari Nasution Kamis (23/1).

Analisis big data tersebut hingga kini masih berlangsung. Ia prediksi, analisis baru selesai pada Februari dan Maret 2020. Namun hasil penelitian dengan menggunakan metode studi literatur dan wawancara, sudah keluar dan dipublish dalam seminar internasional “Opportunities and Challenges in Indonesian and Malaysian Markets for Korean Firms” yang digelar di Auditorium SMB ITB.

Dalam acara tersebut, peneliti dari Multimedia University Malaysia, Robert Jeyakumar Nathan menyampaikan hasil penelitiannya. Korean Wave atau yang biasa disebut budaya pop Korea seperti K-Pop dan J-drama memengaruhi anak muda Malaysia dalam pembelian skincare dan kosmetik Korea.

 Produk-produk itu pun kini eksis di Malaysia. Tak berbeda jauh dengan Malaysia, peneliti SBM ITB menemukan hal serupa di Indonesia. Korean Wave atau Halyu menceritakan budaya dan gaya hidup masyarakat Korea.

Rupaya, budaya dan gaya hidup itu mudah dicerna dan mirip dengan keseharian anak muda di Indonesi. Kondisi ini menginspirasi dan membuat orang Indonesia berkeinginan untuk budaya.

Baca Juga

“Ada akultrasi budaya dari Korea yang diemulasi oleh anak muda di Indonesia,” ungkapnya.

Hal ini juga berpengaruh positif terhadap penjualan produk-produk Korea seperti skincare, kosmetik, makanan, dan pakaian. Sebab artis yang mereka tonton menjadi brand ambassador produk tersebut.

Begitu dicoba, produk yang anak muda Indonesia beli kualitasnya bagus dan cocok. Hal ini membuat Korean Wave dan produk Korea menjadi saling menguatkan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA