Tuesday, 24 Jumadil Akhir 1441 / 18 February 2020

Tuesday, 24 Jumadil Akhir 1441 / 18 February 2020

Tujuh Cara Terbaik Turunkan Berat Badan

Jumat 17 Jan 2020 21:37 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Nora Azizah

Apel dapat menjadi cemilan sehat, pengganti sarapan, atau sebagai makanan diet harian (Ilustrasi buah apel)

Apel dapat menjadi cemilan sehat, pengganti sarapan, atau sebagai makanan diet harian (Ilustrasi buah apel)

Foto: Pxfuel
Cara menurunkan berat badan berbeda-beda bagi setiap orang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Cara menurunkan berat badan berbeda-beda bagi setiap orang. Artinya, tidak ada satu metode diet yang cocok digunakan untuk semua orang.

Jika metode penurunan berat badan justru membuat seseorang merasa lapar, metode itu mungkin tidak sehat atau berkelanjutan. Kehilangan berat badan pada dasarnya harus meningkatkan kesehatan, bukan mengorbankan kesehatan.

Selain itu, jika pendekatan penurunan berat badan tidak menjadi gaya hidup, mungkin seseorang akan kembali ke kebiasaan lama, dan berat badan akan naik kembali. Untuk menghindari hal ini, berikut beberapa strategi menurunkan berat badan yang harus dipatuhi, dilansir dari health, Jumat (17/1)

Baca Juga

 

Makanlah makanan asli
Kalori bukanlah kalori. Tiga ratus kalori gandum matang yang dimasak dengan bluberi, kayu manis, dan kacang-kacangan tidak akan memiliki efek yang sama pada tubuh seperti kue bluberi tiga ratus kalori yang dibuat dengan karbohidrat olahan, gula, dan zat tambahan buatan.

Selain menawarkan lebih banyak nutrisi secara keseluruhan, makanan utuh lebih mengenyangkan, memuaskan, dan memberi energi, dan juga menciptakan dampak berbeda pada gula darah, regulasi insulin, pencernaan, dan metabolisme.

Makan Lebih Banyak Sayur
Menurut badan kesehatan AS, hanya 9 persen orang dewasa makan asupan minimum yang disarankan dua hingga tiga cangkir sayuran per hari. Untuk menurunkan berat badan dan kesehatan yang optimal, secara konsisten makan lebih banyak sayuran adalah salah satu kebiasaan paling penting yang dapat Anda lakukan.

Sayuran yang tidak mengandung zat tepung, seperti sayuran berdaun hijau, brokoli, kubis Brussel, kembang kol, zucchini, tomat, paprika, jamur, dan bawang bombai, sangat mengenyangkan dan kaya nutrisi, namun hanya menyediakan 25 kalori atau kurang per cangkir.

 

photo
Makanan Sehat (Ilustrasi)


Serat, prebiotik, dan antioksidannya telah terbukti mengurangi peradangan, pemicu obesitas, dan mengubah susunan bakteri usus dengan cara yang meningkatkan kekebalan dan meningkatkan kesehatan mental.

Usahakan untuk makan sekitar satu cangkir saat sarapan, dua cangkir saat makan siang, dan dua cangkir saat makan malam, dengan porsi yang diukur sebelum dimasak jika dimasak (seperti bayam yang menyusut).

Saat sarapan, buat smoothie sayuran, atau tambahkan sayuran ke telur dadar atau cukup dimakan mentah seperti irisan mentimun atau paprika merah.  Pilihlah salad saat makan siang, daripada sandwich dengan jumlah sayuran yang banyak. Saat makan malam, buat tumis sayuran, dan menjadikannya komponen terbesar dari makan malam.

Minum lebih banyak air
Minum banyak air itu membantu dalam penurunan berat badan, tetapi dalam praktiknya, kebanyakan orang tidak melakukannya. Air dibutuhkan untuk setiap proses dalam tubuh, termasuk sirkulasi yang sehat, pencernaan, dan pembuangan kotoran.

Studi menunjukkan bahwa air memang membantu ??metabolisme, dan meskipun efeknya mungkin sedikit, itu bisa menjadi bola salju untuk menciptakan dampak yang lebih besar dari waktu ke waktu.

Minum air sebelum makan juga telah terbukti secara alami mengurangi porsi makan, yang dapat membantu mencegah sedikit makan berlebihan, yang menghambat penurunan berat badan.

Direkomendasikan minum minimal delapan cangkir sehari. Pikirkan hari Anda dalam empat blok: 1) dari saat Anda bangun hingga pertengahan pagi;  2) pagi hingga jam makan siang;  3) waktu makan siang hingga sore hari;  dan 4) sore hingga malam hari.

Anda harus minum dua gelas (16 ons) air selama masing-masing blok ini. Atur alarm ponsel Anda sebagai pengingat jika perlu. Dan jika Anda bukan penggemar air biasa, tambahkan lemon atau jeruk nipis, mint segar, irisan mentimun, jahe segar, atau sedikit potongan buah musiman yang dihaluskan.

photo
Ilustrasi minum air putih.

Makan dengan jadwal teratur
Jadwal makan yang konsisten membantu mengatur nafsu makan dan mendukung metabolisme, energi, dan kesehatan pencernaan dengan lebih baik. Yang tidak mematuhi jadwal makan justru banyak yang cenderung lebih rentan terhadap kelebihan atau kekurangan makan. Keduanya bermasalah, karena kurang makan dapat menghambat metabolisme dan menyebabkan berlebihan makan setelahnya.

Aturan praktis yang baik adalah makan dalam waktu sekitar satu jam setelah bangun, dan tidak membiarkan lebih dari empat hingga lima jam berlalu tanpa makan. Ini bisa berarti sarapan pukul 7 pagi, makan siang jam 12, camilan jam 3 sore, dan makan malam pukul 7 malam.

Begitu Anda masuk ke jalur dengan waktu makan, tubuh Anda cenderung merespons dengan isyarat lapar pada waktu makan yang diharapkan dan keseimbangan yang baik, yang berarti dorongan untuk berhenti makan ketika kenyang.

Makan makanan seimbang
Ada tiga bagian inti yang membentuk dasar makanan sehat: sayuran non-tepung, protein tanpa lemak, dan lemak baik. Makanan-makanan dasar ini memberikan kulit  pembangun yang mendukung metabolisme, dan pemeliharaan serta perbaikan sel-sel yang terus-menerus dalam tubuh Anda dari sel-sel imun hingga hormon, sel darah merah, enzim yang mencerna makanan, rambut, kulit, dan organ.

Atur waktu makan dengan bijaksana
Puasa intermiten saat ini merupakan tren yang besar. Orang-orang yang makan sebagian besar makanan mereka selama jam-jam aktif mereka, dan makan kurang atau cepat selama jam-jam paling tidak aktif mereka, mendapatkan hasil yang lebih baik daripada mereka yang melakukan sebaliknya. Dengan kata lain, waktu "jendela makan" Anda penting.

Masak di rumah lebih sering
Ini benar-benar dapat membantu. Restoran terkenal karena porsi yang terlalu besar dan penggunaan tepung dan gula yang terlalu banyak. Dan sangat sulit untuk tidak makan terlalu banyak, apakah itu karena rasanya, atau tidak ingin membuang makanan, bahkan jika itu lebih dari yang dibutuhkan tubuh Anda.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA