Monday, 25 Jumadil Awwal 1441 / 20 January 2020

Monday, 25 Jumadil Awwal 1441 / 20 January 2020

Bahaya Kekurangan dan Kelebihan Konsumsi Air Bagi Lansia

Kamis 26 Dec 2019 08:26 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Nora Azizah

Bahaya kurang dan kelebihan konsumsi air bagi lansia (Ilustrasi lansia)

Bahaya kurang dan kelebihan konsumsi air bagi lansia (Ilustrasi lansia)

Foto: Flickr
Konsumsi air tidak tepat bisa membuat gerak lamban dan sakit kepala.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tidak mendapatkan air yang cukup dapat membuat tubuh bekerja lamban dan membuat sakit kepala. Sebuah studi baru menunjukkan untuk wanita yang lebih tua, terlalu sedikit hidrasi juga berhubungan dengan kinerja kognitif.

Para peneliti menemukan bahwa di antara wanita, tingkat hidrasi yang lebih rendah dikaitkan dengan skor yang lebih rendah pada tugas yang dirancang untuk mengukur kecepatan motor, perhatian berkelanjutan, dan memori kerja. Para peneliti tidak menemukan hasil yang serupa untuk pria.

Untuk penelitian ini, para peneliti menggunakan data dari sampel nasional yang mewakili 1.271 wanita dan 1.235 pria berusia 60 tahun atau lebih.  Mereka mengumpulkan data dari Survei Pemeriksaan Gizi dan Kesehatan. Peserta memberikan sampel darah dan ditanya tentang semua makanan dan minuman yang dikonsumsi sehari sebelumnya.

Para peneliti menghitung status hidrasi berdasarkan konsentrasi natrium, kalium, glukosa, dan urea nitrogen dalam darah partisipan. Mereka mengukur asupan air total sebagai cairan gabungan dan kelembaban dari semua minuman dan makanan.

"Studi ini memberi kita petunjuk tentang bagaimana hidrasi dan kebiasaan minum terkait berhubungan dengan kognisi pada orang dewasa yang lebih tua," kata Hilary Bethancourt, seorang sarjana postdoctoral dalam kesehatan biobehavioral di Penn State dan penulis pertama makalah dalam European Journal of Nutrition.

Menurut Bethancourt, hal ini penting karena orang lanjut usia sudah menghadapi peningkatan risiko penurunan kognitif seiring bertambahnya usia dan seringkali lebih kecil kemungkinannya daripada orang dewasa yang lebih muda untuk memenuhi rekomendasi harian tentang asupan air. Para peneliti menemukan hasil yang sama ketika partisipan minum terlalu banyak air.

Peneliti Asher Rosinger, profesor kesehatan global, mengatakan, penelitian juga menemukan tren yang menunjukkan kelebihan hidrasi kemungkinkan juga merusak kinerja kognitif seperti dehidrasi untuk orang lanjut usia.

"Karena itu, berada di 'sweet spot' hidrasi tampaknya paling baik untuk fungsi kognitif, terutama untuk tugas yang membutuhkan perhatian berkelanjutan," kata Rosinger.

Para peneliti mengatakan para ilmuwan telah lama menduga bahwa dehidrasi mungkin memiliki efek pada kinerja kognitif. Namun, penelitian sebelumnya sebagian besar berfokus pada orang muda yang sehat yang mengalami dehidrasi setelah berolahraga dan atau mengalami panas.

Karena olahraga dan suhu ruangan serta suhu tubuh yang tinggi dapat memiliki efeknya sendiri dan independen terhadap kognisi, ia dan peneliti lain tertarik pada efek status hidrasi sehari-hari dengan tidak adanya olahraga atau tekanan panas, terutama di kalangan orang lansia.

Peneliti menejelaskan, seiring bertambahnya usia, cadangan air kita menurun karena berkurangnya massa otot, ginjal kita menjadi kurang efektif dalam menahan air, dan sinyal hormon yang memicu rasa haus dan memotivasi asupan air menjadi tumpul.

"Karena itu, kami merasa sangat penting untuk melihat kinerja kognitif dalam kaitannya dengan status hidrasi dan asupan air di antara orang dewasa yang lebih tua, yang mungkin mengalami kekurangan cairan secara teratur," jelas peneliti.

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA