Friday, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 January 2020

Friday, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 January 2020

Penderita Gangguan Mental Berisiko Alami Masalah Finansial

Senin 16 Dec 2019 08:19 WIB

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Ratna Puspita

Utang/ilustrasi. Sebagian orang yang berjuang menghadapi gangguan kesehatan mental birisiko mengalami keterpurukan pada aspek finansial. Para periset dari Lembaga Kebijakan Uang dan Kesehatan Mental Inggris mengungkap 64 persen peserta akan pulih lebih cepat jika tidak terjebak dalam siklus buruk terkait masalah uang.

Utang/ilustrasi. Sebagian orang yang berjuang menghadapi gangguan kesehatan mental birisiko mengalami keterpurukan pada aspek finansial. Para periset dari Lembaga Kebijakan Uang dan Kesehatan Mental Inggris mengungkap 64 persen peserta akan pulih lebih cepat jika tidak terjebak dalam siklus buruk terkait masalah uang.

Foto: johndillon.ie
Kesejahteraan penderita makin buruk karena tak mendapat informasi masalah uang.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Sebagian orang yang berjuang menghadapi gangguan kesehatan mental birisiko mengalami keterpurukan pada aspek finansial. Para periset dari Lembaga Kebijakan Uang dan Kesehatan Mental Inggris mengungkapnya dalam studi terbaru.

Baca Juga

Lembaga tersebut melakukan survei terhadap lebih dari 500 orang dengan masalah kesehatan mental di Inggris. Studi mendapati bahwa 64 persen peserta akan pulih lebih cepat jika tidak terjebak dalam siklus buruk terkait masalah uang.

Menurut para periset, kesejahteraan penderita gangguan kesehatan mental semakin buruk karena tidak mendapat informasi penting terkait hal tersebut. Bagaimanapun, kondisi demikian meningkatkan risiko kesulitan keuangan. 

Mengidap gangguan kesehatan mental apapun membuat seseorang tiga setengah kali lebih berisiko terlilit utang. Institut menyebutkan, pengidap obsessive compulsive disorder (OCD) enam kali lebih mungkin mengalami kendala keuangan yang serius. 

Sementara, pengidap depresi lima kali lebih mungkin mengalami pergulatan finansial karena kondisinya menyebabkan mood menurun dan konsentrasi memburuk. Orang dengan gangguan bipolar juga berisiko menghamburkan uang secara berlebihan dan impulsif.

Pimpinan eksekutif Lembaga Kebijakan Uang dan Kesehatan Mental Helen Undy mengatakan, dokter jarang membahas risiko itu saat menangani pengidap gangguan mental. Hanya satu dari 20 pasien yang mendapat informasi memadai terkait hal tersebut dari dokter.

Undy merekomendasikan agar dokter dan profesional kesehatan lainnya memberikan informasi tentang hubungan antara masalah kesehatan mental dan kesulitan keuangan. Dengan begitu, pasien bisa merujuk ke sumber dukungan lokal.

"Dokter dapat memainkan peran penting dengan hanya satu menit menyampaikan informasi ini. Intervensi serupa sudah ada untuk mengatasi kebiasaan merokok dan kekerasan dalam rumah tangga," kata Undy, seperti dikutip dari laman Metro.

sumber : https://metro.co.uk/2019/12/04/people-mental-health-issues-need-help-money-11266572/?ito=newsnow-feed
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA