Monday, 25 Jumadil Awwal 1441 / 20 January 2020

Monday, 25 Jumadil Awwal 1441 / 20 January 2020

Pengguna Pil Hormon Setelah Menopause Rentan Terkena Kanker

Ahad 15 Dec 2019 03:00 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Gita Amanda

Penggunaan jangka pendek pil hormon sekalipun dapat memiliki efek terkena kanker payudara. Kanker Payudara/Ilustrasi

Penggunaan jangka pendek pil hormon sekalipun dapat memiliki efek terkena kanker payudara. Kanker Payudara/Ilustrasi

Foto: corbis.com
Penggunaan jangka pendek pil hormon sekalipun dapat memiliki efek yang bertahan lama.

REPUBLIKA.CO.ID, SAN ANTONIO -- Wanita yang menggunakan jenis pil hormon tertentu setelah menopause memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker payudara hampir dua dekade setelah mereka berhenti minum pil, menurut sebuah penelitian.

Meskipun risikonya sangat kecil, dokter mengatakan generasi baru wanita yang memasuki masa menopause sekarang mungkin tidak menyadari temuan penting dari tahun 2002 terkait tingkat kanker payudara yang lebih tinggi dengan pil hormon yang menggabungkan estrogen dan progestin.

"Pesannya mungkin tidak jelas bahwa penggunaan jangka pendek sekalipun dapat memiliki efek yang bertahan lama," kata Dr. Rowan Chlebowski dari Harbor-UCLA Medical Center di Torrance, California.

Dia membahas hasil penelitian baru pada Jumat di Simposium Kanker Payudara San Antonio, dilansir di NBC News, Sabtu (14/12). Hasilnya berasal dari Women's Health Initiative, sebuah studi yang didanai pemerintah federal yang menguji pil yang menurut dokter akan membantu mencegah penyakit jantung, hilangnya kepadatan tulang (bone loss), dan masalah lain pada wanita setelah menopause.

Lebih dari 16 ribu wanita usia 50 hingga 70 diberikan hormon kombinasi atau pil dummy selama lima hingga enam tahun. Bagian utama dari penelitian ini dihentikan pada tahun 2002 ketika para peneliti secara mengejutkan melihat lebih banyak masalah jantung dan kanker payudara di kalangan pengguna hormon.

Wanita disarankan untuk menghentikan pengobatan tetapi dokter terus mempelajarinya dan meraih sekitar dua pertiga informasinya. Dengan kira-kira 19 tahun masa tindak lanjut, 572 kanker payudara terjadi pada wanita yang menggunakan hormon versus 431 di antara mereka yang menggunakan pil dummy. Itu berhasil dengan risiko 29 persen lebih besar terkena penyakit untuk orang yang ingin meningkatkan hormon.

Namun, itu perbedaannya hanya 141 kasus selama bertahun-tahun, sehingga wanita dengan hot flash parah dan gejala menopause lainnya dapat memutuskan bahwa manfaat pil lebih besar daripada risiko mereka, kata dokter. Saran dokter tetap menggunakan dosis serendah mungkin untuk waktu sesingkat mungkin.

"Hormon merangsang sel untuk tumbuh dan itu bisa memakan waktu bertahun-tahun untuk membentuk tumor dan terdeteksi," kata Dr. C. Kent Osborne, ahli kanker payudara Baylor College of Medicine.

Wanita-wanita diresepkan hormon-hormon dalam kombinasi karena menggunakan estrogen saja dapat meningkatkan risiko kanker rahim. Namun, seperempat wanita di atas 50 tidak lagi memiliki rahim dan dapat menggunakan hanya estrogen untuk gejala menopause.

Jadi studi yang sama menguji estrogen sendiri versus pil dummy pada lebih dari 10 ribu wanita seperti itu, dan kesimpulannya berlawanan dengan apa yang terlihat dengan hormon kombinasi.

Wanita yang menggunakan estrogen saja selama tujuh tahun memiliki risiko 23 persen lebih rendah terkena kanker payudara hingga 19 tahun kemudian.  Ada 231 kasus di antara mereka dibandingkan 289 pada kelompok plasebo.

Hasil ini bertentangan dengan apa yang ditemukan beberapa penelitian observasional, dan dokter tidak merekomendasikan penggunaan hormon apa pun untuk mencoba mencegah penyakit karena gambaran risiko dan manfaat yang suram.

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA