Saturday, 30 Jumadil Awwal 1441 / 25 January 2020

Saturday, 30 Jumadil Awwal 1441 / 25 January 2020

Pohon Tumbuh Lebih Sukses di Lubang Persegi

Selasa 10 Dec 2019 18:58 WIB

Red: Indira Rezkisari

Presiden AS Donald Trump dan Presiden Prancis Emmanuel Macron menanam pohon ek simbol persahabatan di sisi selatan Gedung Putih pada April 2018. Keduanya ditemani ibu negara masing-masing.

Presiden AS Donald Trump dan Presiden Prancis Emmanuel Macron menanam pohon ek simbol persahabatan di sisi selatan Gedung Putih pada April 2018. Keduanya ditemani ibu negara masing-masing.

Foto: AP/Andrew Harnik
Menanam di lubang persegi mempercepat pembentukan pohon dan membuat pohon lebih kuat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menanam pohon merupakan kegiatan yang sangat mudah untuk dilakukan untuk menghijaukan area tertentu. Dengan menanam pohon dan merawatnya hingga besar nanti, penanam pohon kemungkinan akan menikmati hasilnya. Seperti oksigen dari pohon hingga bunga dan buahnya.

Dilansir dari laman The Guardian, Selasa (10/12), meskipun terkesan mudah dan tak rumit, dalam beberapa dekade terakhir, ada beberapa penelitian ilmiah yang dapat merombak banyak kearifan tradisional tentang menanam anakan. Termasuk beberapa ide yang terdengar sedikit aneh, yaitu menanam pohon di lubang persegi.

Secara tradisional, pohon ditanam dalam lubang bundar, mungkin karena batangnya bundar, seperti penyebaran kanopi mereka. Itu hanya salah satu dari asumsi yang tampaknya jelas, tidak dipertanyakan.

Setelah ditanam, biasanya lubang itu akan diisi dengan banyak kompos atau pupuk kaya bahan organik. Sayangnya,  ada dampak langsung terhadap pohon yang ditanam dengan cara ini.

Anak pohon kecil akan dengan cepat mulai menumbuhkan akar baru yang akan menyebar ke media yang kaya dan lembut. Hal itu pada awalnya akan memberikan sebuah kesuksesan awal yang luar biasa.

Namun, begitu mereka menabrak tanah yang relatif lebih miskin dan dipadatkan di sekeliling lubang, akar akan bereaksi dengan mengular di sepanjang tepi lubang untuk mencari kondisi pertumbuhan yang lebih ideal.

Akhirnya, tindakan spiral di sekitar batas lubang ini akan menciptakan sistem akar melingkar, dengan tanaman pada dasarnya bertindak seperti yang mereka lakukan ketika ditanam dalam wadah. Setelah akarnya matang, mereka akan menebal dan mengeras menjadi cincin yang kencang, menciptakan korset bawah tanah yang akan mencekik tanaman, yang pada akhirnya menyebabkan pengerdilan yang parah dan bahkan kematian pohon.

Tindakan menggali lubang tanam persegi yang sangat sederhana dan berlawanan dengan intuisi akan secara dramatis mengurangi peluang terjadinya hal ini. Ini karena uji coba penanaman sistematis telah menunjukkan bahwa akar tidak bagus dalam menumbuhkan sudut-sudut.

Ketika mereka menyentuh sudut 90 derajat yang ketat dari lubang persegi, alih-alih menyelinap untuk membuat spiral, mereka melebar keluar dari lubang tanam untuk menjajah tanah asli. Hal ini telah menunjukkan secara konsisten untuk mempercepat pembentukan pohon dan membuat spesimen lebih tahan terhadap tantangan lingkungan, seperti kekeringan.

Mengingat bentuk pisau sekop itu datar, maka tak sulit menggali lubang persegi, daripada memotong yang melingkar sempurna. Lalu, agar tanaman lebih sukses dalam tumbuh, cukup isi kembali lubang itu dengan tanah yang telah digali.

Hal itu akan lebih baik dilakukan, daripada memasukkan banyak bahan organik dan pupuk yang kaya ke dalam lubang. Sebab, hal ini akan mengurangi "efek wadah" pada perilaku akar.

Saat melakukannya, pangkas akar yang bengkok atau kusut dari tepi bola akar sebelum menanam pohon muda. Meskipun hal ini sedikit brutal, pemangkasan akar semacam ini sebenarnya memicu produksi senyawa yang secara aktif merangsang pertumbuhan akar.



Baca Juga

sumber : Farah Noersativa
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA