Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

Ramen Bisa Sebabkan Strok dan Serangan Jantung, Benarkah?

Senin 02 Dec 2019 01:11 WIB

Rep: Rizkyan Adiyudha/ Red: Nora Azizah

Ramen (Ilustrasi)

Ramen (Ilustrasi)

Foto: Republika/Nora Azizah
Ada penelitian baru yang menunjukkan dampak negatif dari mengonsumsi ramen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Reputasi Ramen telah berkembang secara global selama bertahun-tahun. Orang-orang di seluruh dunia sekarang dengan lapar menyeruput mangkok mie yang tak terhitung jumlahnya. Namun penelitian baru-baru ini di Jepang menunjukkan adanya dampak negatif dari terlalu banyak mengonsumsi ramen.

Seperti menukil laman Qz, Senin (2/12), kenikmatan yang didapatkan dari ramen bisa menjadi pembunuh. Sebuah makalah yang diterbitkan dalam Nutrition Journal menyelidiki hubungan antara prevalensi ramen dan kematian akibat stroke dan serangan jantung di Jepang.

Para peneliti dari Universitas Kedokteran Jichi mencurigai bahwa ramen yang mengandung banyak sodium, mungkin terkait dengan risiko stroke dan serangan jantung yang lebih tinggi. Tetapi sedikit yang diketahui tentang hubungan antara diet dan kesengsaraan kesehatan ini di Jepang.

Mereka memutuskan untuk membandingkan berbagai jenis masakan dan berbagai daerah di negara itu dengan melihat data kesehatan dan prevalensi restoran. Para ilmuwan menciptakan empat kategori restoran untuk membnandingkan ramen, makanan cepat saji, Prancis atau Italia, dan udon atau soba.

Baca Juga

Mereka juga mendapatkan angka kematian akibat stroke dan serangan jantung yang disesuaikan menurut jenis kelamin dan usia di setiap prefektur dari studi nasional 2017. Apa yang mereka temukan adalah bahwa daerah yang menyukai ramen di mana toko mie terutama lazim mengalami lebih banyak kematian akibat stroke daripada prefektur Jepang lainnya, tetapi tidak lebih banyak serangan jantung.

Para peneliti menemukan bahwa daerah Tohoku, Kanto utara, dan Kyushu selatan memiliki angka kematian akibat stroke yang lebih tinggi daripada daerah lain di Jepang. Sementara itu, wilayah Kinki dan wilayah selatan Kanto memiliki tingkat kematian akibat stroke yang rendah.

"Prevalensi restoran ramen di prefektur Jepang memiliki korelasi yang signifikan dengan tingkat kematian akibat stroke," kata para peneliti.

Kendati, para peneliti mengatakan bahwa mereka tidak dapat memperoleh data yang tepat tentang diet korban stroke. Sehingga mereka tidak dapat menilai secara langsung apakah asupan ramen meningkatkan risiko stroke tetapi hanya membuat tautan untuk dieksplorasi lebih lanjut.

Mereka menunjukkan bahwa konsumsi ramen tidak terbatas pada restoran dan mereka sama sekali tidak mempertimbangkan ramen instan atau buatan sendiri. Selain itu, ramen memiliki banyak komponen, termasuk kedelai, miso, dan garam, dan belum jelas mana yang paling kuat mempengaruhi risiko stroke.

Jadi, meskipun pekerjaan mereka menunjukkan bahwa ramen mungkin membunuh orang secara perlahan. Banyak penelitian yang perlu dilakukan untuk membangun hubungan antara hidangan, yang tampaknya begitu bergizi dan memberi kehidupan, dan peningkatan risiko kematian.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA