Wednesday, 15 Sya'ban 1441 / 08 April 2020

Wednesday, 15 Sya'ban 1441 / 08 April 2020

Jelang Peralihan Musim Masyarakat Diimbau Lakukan PSN

Senin 04 Nov 2019 16:33 WIB

Red: Indira Rezkisari

Sejumlah siswa Sekolah Dasar membersihkan tempat sampah untuk pemberantasan sarang nyamuk di SDN Balungbang Jaya 3, Kota Bogor, Jawa Barat, Jumat (1/2/2019).

Sejumlah siswa Sekolah Dasar membersihkan tempat sampah untuk pemberantasan sarang nyamuk di SDN Balungbang Jaya 3, Kota Bogor, Jawa Barat, Jumat (1/2/2019).

Foto: Antara/Yulius Satria Wijaya
PSN dilakukan dengan tujuan mengurangi jentik-jentik nyamuk.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI mengimbau masyarakat melakukan pemberantasan sarang nyamuk (PSN) saat peralihan musim. PSN menghindar dari penyakit vektor.

"Peralihan musim itu identik dan berhubungan erat dengan penyakit vektor, jadi masyarakat perlu menyadari pentingnya PSN," kata Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Vektor dan Zoonosis Kementerian Kesehatan RI Siti Nadia Tarmizi, saat dihubungi di Jakarta, Senin (4/11).

Ia menjelaskan PSN dapat dilakukan dengan gerakan Jumat bersih, mengurangi jentik-jentik nyamuk, menaburkan abate atau menggunakan larvasida yang biologis. Kegiatan PSN tersebut, kata dia, tidak hanya dilakukan di rumah, melainkan juga penting dilakukan di area perkantoran, masjid serta sekolah-sekolah.

Hal itu penting dilakukan adanya perubahan kelembaban udara dari musim kemarau ke hujan yang otomatis berpengaruh pada siklus hidup nyamuk.

Berdasarkan penelitian yang sudah ada, kata dia, khususnya terkait pengaruh iklim pada penyakit, penyakit yang ditularkan melalui vektor terutama nyamuk cukup sering ditemukan.

Ditambah lagi, terdapat sekitar 150-an jenis nyamuk di Indonesia. Masing-masing nyamuk beradaptasi dengan lingkungan berdasarkan pengaruh iklim.

Ia menjelaskan perubahan kelembapan udara membuat nyamuk sebagai salah satu makhluk hidup perlu untuk beradaptasi termasuk dalam sistem reproduksi. "Bisa saja umur nyamuk menjadi lebih pendek yakni 10 hari atau malah memanjang menjadi 14-18 hari," kata dia.

Tentu saja hal tersebut berpotensi dalam peningkatan jumlah nyamuk di lingkungan sekitar yang otomatis juga dapat mengancam terjadinya demam berdarah. "Jadi perlu untuk menyadari pentingnya PSN dan lakukan secara rutin," kata dia.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA