Sunday, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 December 2019

Sunday, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 December 2019

Kopi Indonesia Diminati di Swiss

Selasa 15 Oct 2019 16:45 WIB

Red: Elba Damhuri

Dubes Indonesia untuk Swiss Muliaman D Hadad (kedua dari kanan) berpose bersama pengusaha kopi Indonesia di Bern, Swiss.

Dubes Indonesia untuk Swiss Muliaman D Hadad (kedua dari kanan) berpose bersama pengusaha kopi Indonesia di Bern, Swiss.

Foto: Dubes Indonesia
Tiga pengusaha kopi Indonesia mempromosikan produk mereka di Swiss.

REPUBLIKA.CO.ID -- BERN -- Tiga pengusaha kopi Indonesia mendapat kesempatan untuk mempromosikan produk mereka pada ajang bergengsi kopi internasional di Swiss. Kegiatan promosi ini diadakan dalam pertemuan tahunan Swiss Coffee Trader Association (SCTA) tanggal 10-11 Oktober 2019 di Basel, Swiss.

SCTA adalah sebuah lembaga internasional pedagang kopi yang berkantor di Basel, Swiss. Sebagain besar anggota SCTA adalah perusahaan besar kopi dunia, namun terdapat beberapa anggota dari industri kopi kalangan UKM.

Dalam pertemuan tahunan SCTA ini hadir sekitar 200 pengusaha kopi di dunia sebagian besar adalah pemain kopi besar seperti Nestle, OLAM International, Ecom dan lainnya. 40 perusahaan multinasional anggota SCTA mewakili 50% perdagangan kopi dunia.

Ratusan pemain kopi global ini mengadakan pertemuan termasuk pengusaha kopi Indonesia. Tiga pengusaha kopi Indonesia yaitu Bright Java, Racha Indonesian Coffee dan Crop & Roast bertemu dengan para peserta pertemuan SCTA itu. Crop & Roast adalah importir dari Swiss namun mempunyai kebun kopi dan perusahaan kopi di Indonesia.

Terdapat sejumlah perusahaan kopi Indonesia lainnya yang ikut dalam kegiatan networking dan konperensi SCTA ini antara lain PT Santos Jaya Abadi dan PT Sari Makmur yang telah mengikuti kegiatan SCTA secara rutin setiap tahun.

Tiga pengusaha kopi Indonesia yang mempromosikan produknya mendapat kesempatan untuk mempromosikan produk mereka di sebuah ruangan di areal pertemuan SCTA. Puluhan peserta pertemuan SCTA datang untuk melihat dan berdiskusi dengan peserta Indonesia. Belasan macam kopi green bean Indonesia yang dipromosikan menarik perhatian pengunjung terutama specialty coffee.

Di ujung acara, satu pengusaha kopi Indonesia mendapat pesanan dari importir Swiss 5 ton green bean senilai US$ 77 ribu. Dua pengunjung dari Jerman dan Italia juga menaruh minat besar untuk mengimpor kopi Indonesia dan akan melakukan proses pembelian.

Duta Besar RI Bern Muliaman D Hadad menyatakan bahwa ini adalah pertama kalinya kopi Indonesia mendapat kesempatan dipromosikan langsung dalam kegiatan SCTA.

“Kesempatan emas ini dimana ratusan pedagang kopi dunia ada disini harus dimanfaatkan sebaik mungkin untuk meningkatkan ekspor kopi Indonesia” ujar Muliaman.

Lebih lanjut Dubes Muliaman menyatakan bahwa KBRI Bern akan terus ikut dalam semua kegiatan SCTA di masa mendatang guna lebih mengenalkan potensi kopi Indonesia.

Terdapat beberapa komentar dari pengunjung terutama soal kualitas kopi Indonesia yang cenderung tidak terstandar. Seperti misalnya, sebuah brand kopi yang sudah terkenal  seperti Toraja dipakai oleh kopi yang bukan kopi Toraja sehingga mengurangi kepercayaan pembeli terhadap nama yang sudah dikenal.

Komentar ini dapat dianggap menjadi sebagai masukan untuk meningkatkan citra dan daya saing kopi Indonesia di pasar kopi dunia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA