Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Penyebab Gatal-Gatal dan Cara Mengatasinya

Senin 14 Oct 2019 15:21 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Nora Azizah

Gatal di kaki (ilustrasi)

Gatal di kaki (ilustrasi)

Foto: telegraph.co.uk
Ada beberapa penyebab yang bisa menimbulkan gatal-gatal pada kulit.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kulit gatal dapat membuat stres dan frustrasi. Namun, menggaruk hingga menyebabkan peradangan membuat seseorang menjadi merasa tidak nyaman.

Baca Juga

Ternyata, penyebab kulit gatal berbeda-beda. Ada beberapa penyebab yang membuat kulit menjadi gatal, dilansir melalui Prevention, Senin (14/10).



Dehidrasi
Kulit kering, juga dikenal sebagai xerosis, adalah salah satu penyebab paling umum dari gatal kronis. Penyakit ini hanya bisa turun secara genetis, karena cuaca dingin, atau bahkan semakin tua. Jika Anda sering berenang, mandi air panas atau mandi dengan pipa, sedang hamil atau, sebaliknya, sedang mengalami menopause, Anda mungkin bahkan merasa lebih gatal.

Menggunakan pelembab tubuh dan krim wajah dapat menenangkan gatal karena melembabkan kulit Anda.

Kondisi kulit yang tidak diobati
Jika kulit Anda yang gatal juga disertai dengan bintik merah bersisik, kulit bersisik dan keinginan untuk menggaruk semakin parah di malam hari, Anda mungkin menghadapi kondisi kulit kronis seperti psoriasis atau eksim.

Psoriasis adalah penyakit kulit yang terkait dengan peradangan yang disebabkan oleh sistem kekebalan tubuh Anda, sedangkan eksim juga dikenal sebagai dermatitis atopik.

Untungnya, ada sejumlah perawatan yang tersedia untuk kedua kondisi ini, termasuk produk OTC, krim resep topikal, obat oral atau suntik, dan fototerapi, yang menargetkan kulit yang teriritasi dengan sinar UV.

Memulai pengobatan baru atau meningkatkan dosis obat
Jika gigi bungsu Anda baru keluar dan diresepkan opioid atau Anda sedang dalam pengobatan karena tekanan darah tinggi, pil yang Anda konsumsi bisa menjadi penyebab gatal yang terus-menerus.  Apabila Anda memperhatikan kulit gatal sebagai efek samping potensial dari obat, bicarakan dengan dokter Anda untuk menyesuaikan dosis Anda, periksa interaksi obat, atau obat anti-gatal dapat membantu.

Tingkat stres
Alasan untuk gatal tidak selalu pada permukaan kulit. Jika Anda sangat stres, tertekan, atau cemas, aliran kimia serotonin dan norepinefrin dapat memicu rasa gatal Anda, terutama jika tidak ada ruam. Jika Anda sudah mencoba obat anti-gatal seperti pelembab, antihistamin dan sejenisnya, dan masih tidak dapat menemukan bantuan, pergilah ke dokter untuk mendapatkan pengobatan yang tepat. Kadang-kadang, antidepresan dapat membantu.

Fluktuasi hormon
Fluktuasi hormon dapat memiliki efek yang kuat, termasuk kulit yang gatal tanpa henti.  Misalnya, jika Anda sedang menyusui atau jika Anda sedang mengalami menopause, Anda mungkin memiliki kadar estrogen yang lebih rendah dari biasanya, yang dapat memiliki efek tubuh termasuk gatal-gatal.  Menghindari sabun dan deterjen yang kuat serta pelembab yang teratur dapat membantu meringankan ketidaknyamanan. Tetapi jika Anda masih merasa gatal, jangan lakukan itu sendirian, pergilah ke dokter untuk memastikan tidak ada penyebab yang lebih serius.

Kehamilan
Kulit kering dan perut yang terus mengembang sering memperburuk kulit gatal untuk ibu hamil. Tetapi gatal yang parah, tanpa ruam pada telapak tangan, telapak kaki, dan pada tubuh Anda dapat mengindikasikan kolestasis intrahepatik kehamilan  (ICP), suatu kondisi di mana fungsi hati Anda terganggu oleh penumpukan empedu sementara.

Gatal cenderung muncul pada trimester ketiga Anda dan dapat menyebabkan komplikasi, jadi jika Anda melihat jenis gatal ini, pastikan untuk mengatasinya dengan dokter kandungan Anda.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA