Thursday, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Thursday, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Awas, Makanan Ini tidak Boleh Dimakan Bersamaan dengan Obat

Senin 14 Oct 2019 10:13 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Nora Azizah

Minum Obat (Ilustrasi)

Minum Obat (Ilustrasi)

Foto: Flickr
Bila dikonsumsi bisa menimbulkan efek samping berbahaya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Terkadang, seseorang perlu menelan pisang atau mengunyah kacang setelah minum obat. Tujuannya untuk menghilangkan rasa pahit dari obat.

Baca Juga

Namun, makan makanan tertentu saat Anda mengonsumsi obat-obatan tertentu ternyata dapat menyebabkan efek samping berbahaya atau membuat obat-obatan Anda kurang efektif. Berikut beberapa jenis makanan yang tidak boleh dikonsumsi bersamaan dengan obat, dilansir di Findally.co, Senin (14/10).

Antibiotik dan Produk Susu
Antibiotik dalam keluarga kuinolon, seperti Cipro dan Levaquin, berikatan dengan kalsium dan zat besi, jadi hindari susu dan suplemen yang mengandung zat besi, ketika menggunakan obat-obatan ini. Dengan menghalangi penyerapan obat-obatan, produk-produk ini dapat membuat antibiotik tidak efektif, membuat infeksi Anda tidak terobati.

Pengencer Darah dan Selada
Vitamin K, yang ditemukan dalam jumlah tinggi dalam makanan seperti kangkung, selada, brokoli, dan buncis, bisa menjadi ancaman bagi mereka yang menggunakan warfarin pengencer darah.  Fluktuasi kadar vitamin K Anda dapat menonaktifkan warfarin. Cobalah mengonsumsi makanan yang mengandung vitamin K dalam jumlah yang konsisten setiap minggu, tetapi selalu periksa dengan dokter Anda.

Obat Tekanan Darah dan Licorice
Licorice mengandung glycyrrhizian, yang meningkatkan tekanan darah. Mengkonsumsinya dengan obat-obatan yang dimaksudkan untuk menurunkan tekanan darah dapat mengurangi efektivitas obat-obatan dan membuat tekanan darah yang sangat tinggi. Makanan lain yang mungkin mengganggu, orang yang menggunakan inhibitor ACE mungkin mempertimbangkan pengganti garam untuk mengurangi asupan natrium mereka. Dipasangkan dengan efek peningkatan kalium inhibitor ACE, Anda dapat memiliki tingkat mineral yang terlalu tinggi, yang mungkin bahkan dapat menyebabkan serangan jantung.

Biji delima juga dapat memperkuat efek inhibitor ACE, menyebabkan pusing atau pusing karena tekanan darah yang terlalu rendah.  Sekali lagi, tanyakan kepada dokter Anda jika ada pertanyaan.

Statin dan Jus jeruk bali merah (grapefruit)
Jus jeruk bali merah dapat menghambat sistem enzim yang digunakan tubuh Anda untuk memetabolisme obat penurun kolesterol ini, yang berarti mereka mungkin tidak bekerja dengan baik.  Penting untuk menghindari jus, tidak hanya pada saat Anda minum obat.

Inhibitor MAO dan Keju tua
Kelas antidepresan ini memblokir enzim kunci yang membantu memecah tyramine, asam amino yang ditemukan dalam keju tua serta pisang yang sangat matang, bir, alpukat, daging curing dan bayam. Tyramine dapat meningkatkan tekanan darah jika tidak rusak, jadi ketika orang yang menggunakan inhibitor MAO mengkonsumsi makanan ini, mereka dapat mengalami peningkatan tekanan darah yang berpotensi fatal yang dapat menyebabkan nyeri dada yang parah, kekakuan, dan berkeringat.

Hindari stimulan lain juga, termasuk kafein, karena mereka dapat memperkuat efek obat. Banyak psikiater menghindari resep inhibitor MAO sekarang, sebagian karena persyaratan diet ketat mereka, tetapi beberapa dokter menggunakannya untuk mengobati pasien pada tahap awal penyakit Parkinson.

Kemoterapi Tertentu dan Jus Jeruk
Tanpa dosis yang tepat dari obat kemoterapi Etoposida, obatnya mungkin tidak dapat menghambat pertumbuhan sel kanker. Jus cranberry dan jus jeruk dapat menghalangi penyerapan obat jika dikonsumsi pada saat bersamaan, jadi pastikan untuk menggunakan segelas air untuk mencuci obat Anda, lalu tunggu setengah jam sebelum menuangkan secangkir jus jeruk pagi Anda.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA