Rabu, 17 Safar 1441 / 16 Oktober 2019

Rabu, 17 Safar 1441 / 16 Oktober 2019

Komunikasi Keluarga Bentuk Karakter Anak

Sabtu 28 Sep 2019 17:17 WIB

Red: Agung Sasongko

Ilustrasi sekeluarga mengaji, mengaji sekeluarga, mengaji bersama, ngaji bersama

Ilustrasi sekeluarga mengaji, mengaji sekeluarga, mengaji bersama, ngaji bersama

Foto: Republika/Yogi Ardhi
Komunikasi yang baik antaranggota keluarga akan menciptakan iklim positif.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Akademisi dari Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto, Wisnu Widjanarko mengingatkan pentingnya komunikasi keluarga dalam membentuk karakter seorang anak.

"Komunikasi yang baik antaranggota keluarga akan menciptakan iklim rumah tangga yang positif sehingga anak merasa nyaman dan betah di rumah," katanya di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Sabtu (28/9).

Ia menjelaskan komunikasi yang kurang intensif rentan menyebabkan terjadinya disfungsi komunikasi, baik antara ibu dan ayah atau pun antara orang tua dengan anak.

"Disfungsi komunikasi menjadikan kualitas rumah tangga menjadi rentan, sehingga kondisi rumah tangga menjadi kurang harmonis, iklim di rumah menjadi tidak nyaman, kebersamaan menjadi sesuatu yang sulit terjadi, dan anak bisa merasa tidak happydi rumah," katanya.

Karena itu, kata dia, komunikasi keluarga menjadi penting, misalnya mau saling mendengar, saling memahami sudut pandang masing-masing dan mau menerima perbedaan.

"Membangun komunikasi keluarga terlihat sederhana tapi tidak semudah membalik telapak tangan, harus menjadi pendengar yang baik dan saling memahami dan mengayomi," katanya.

Ia menambahkan, dalam membangun komunikasi keluarga, orang tua harus memahami psikologis anak, tidak memaksakan kehendak tapi memberikan ruang dialog sehingga tercipta komunikasi yang mengayomi.

Kendati demikian, kata dia, agar komunikasi orang tua dan anak berjalan efektif maka harus terlebih dahulu memberikan contoh.

"Orang tua harus menjadi teladan dengan memberi contoh. Sulit rasanya mengajak berkomunikasi yang baik, jika diri sendiri tidak melakuannya, sehingga jangan jadikan anak sebagai korban keegoisan orang tua," katanya.

Sementara itu, dia juga mengatakan keluarga dengan intensitas komunikasi yang baik akan memberikan pengaruh signifikan pada tumbuh kembang anak. "Anak akan tumbuh dan berkembang dengan bahagia, berkarakter baik, dan berani mengungkapkan pendapat serta mau mendengar dan penuh empati," katanya

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA