Minggu, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

Minggu, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

Diet Keto Cukup Enam Bulan Saja, Mengapa?

Kamis 22 Agu 2019 16:17 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Reiny Dwinanda

Kombinasi telur dan alpukat merupakan salah satu makanan favorit pelaku diet keto.

Kombinasi telur dan alpukat merupakan salah satu makanan favorit pelaku diet keto.

Foto: Flickr
Ahli gizi menegaskan diet keto tak boleh menjadi bagian dari gaya hidup.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Diet keto telah membuat banyak pengikutnya bisa mengurangi bobot tubuh. Hanya saja, pola makan itu ternyata tak boleh diterapkan untuk jangka panjang.

Menurut dr Samuel Oetoro SpGK, menerapkan gaya hidup dengan pola makan rendah karbohidrat dan tinggi lemak ini tidak boleh dilakukan dalam jangka waktu yang panjang. Ketika seseorang menerapkannya sebagai gaya hidup lanjutan justru akan berbahaya untuk tubuh.

"Keto ini buat menurunkan berat badan, bukan sebagai gaya hidup," ujar Samuel.

Diet keto, menurut Samuel, maksimal hanya boleh diterapkan enam bulan saja. Setelah itu, pola makan tersebut harus dihentikan.

Baca Juga

Dokter Gizi di MRCCC Siloam Hospitals Semanggi ini menjelaskan, diet keto hanya menghilangkan air dalam tubuh. Padahal, untuk membuat tubuh tetap langsing, pelaku diet perlu menghilangkan lemak.

Untuk itu, Samuel melarang menerapkan diet keto terlalu lama. Ia mengungkapkan cukup enam bulan untuk membuat tubuh terlihat lebih langsing. Setelah itu, coba ubah menjadi diet mediterania.

Pengubahan pola makan ini, menurut Samuel, akan membuat bobot tubuh menjadi stabil, namun kesehatan secara umum pun akan didapatkan. Bahkan, ahli gizi klinik ini menyarankan untuk lebih baik menerapkan diet mediterania ketimbang melakukan diet keto.

Memang, ketika menerapkan diet mediterania bobot tubuh tidak akan berkurang secara cepat. Namun, pola makan tersebut bisa dilakukan dengan berkelanjutan untuk mendapatkan kualitas kesehatan yang lebih baik.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA