Kamis, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 Desember 2019

Kamis, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 Desember 2019

Melewatkan Sarapan Bisa Picu Penyakit Jantung

Rabu 14 Agu 2019 07:52 WIB

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Reiny Dwinanda

Bubur ayam untuk sarapan.

Bubur ayam untuk sarapan.

Foto: Republika/Prayogi
Orang yang tidak pernah sarapan lebih berisiko terkena penyakit jantung.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Makanan yang dikonsumsi seseorang berpengaruh banyak dalam memicu penyakit jantung koroner. Makan makanan yang tidak sehat juga diyakini dapat meningkatkan kolesterol seseorang yang terkait dengan serangan jantung.

Dalam laman resminya, The American Heart Association menyebut bahwa apa yang dimakan seseorang juga dapat memengaruhi faktor risiko lain, seperti kolesterol, tekanan darah, diabetes, dan kelebihan berat badan.

Namun, selain itu sarapan juga berperan penting dalam menekan risiko penyakit jantung. Ironisnya, hingga kini masih banyak orang yang melewatkan sarapan dan tanpa disadari ia telah menempatkan diri mereka pada risiko yang lebih tinggi terkena serangan jantung.

Orang yang tidak pernah sarapan lebih cenderung mengalami obesitas dan memiliki kolesterol tinggi. Alhasil ia juga telah menempatkan diri mereka pada risiko lebih besar terkena penyakit kardiovaskular.

Hal itu mengacu pada sebuah studi yang mengamati orang-orang tidak pernah sarapan dengan mereka yang rajin sarapan. Peneliti melihat 87 persen peningkatan risiko kematian akibat penyakit kardiovaskular dan 19 persen peningkatan risiko kematian secara keseluruhan bagi mereka yang memilih untuk tidak sarapan.

Sementara itu, mereka yang melewatkan sarapan memiliki 59 persen peningkatan risiko terkena penyakit jantung.

“Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa melewatkan sarapan berkaitan dengan risiko diabetes, hipertensi, dan kolesterol tinggi. Studi kami menunjukkan bahwa makan sarapan bisa menjadi cara sederhana untuk meningkatkan kesehatan jantung," kata dokter Wei Bat, asisten profesor epidemiologi di University of Iowa, dilansir Express.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA