Thursday, 25 Safar 1441 / 24 October 2019

Thursday, 25 Safar 1441 / 24 October 2019

Cara Sudjiwo Tedjo Cegah Pengaruh Konten Asusila ke Anak

Selasa 13 Aug 2019 01:49 WIB

Red: Nidia Zuraya

Pornografi Anak (Ilustrasi)

Pornografi Anak (Ilustrasi)

Pendidikan seks dalam rumah akan mengubah persepsi anak tentang hubungan seks

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Budayawan Sudjiwo Tedjo menaruh perhatian serius terhadap konten asusila di era digital saat ini. Menurutnya, penerapan kehidupan beragama dengan kesadaran bertuhan diperlukan agar anak-anak tidak terpengaruh konten digital yang mengandung asusila, mengakses pornografi, dan melanggar hukum.

"Bahwa agama tidak dapat meredam itu semua (akses kontan asusila), saya tidak sepakat. Tapi kalau (penerapan) agama (hanya) permukaan, memang tidak bisa (cegah asusila)," kata Sudjiwo Tedjo dalam diskusi "Sarasehan Nasional Penanganan Konten Asusila di Dunia Maya" di Gedung Museum Nasional Jakarta, Senin (12/8).

Dalang wayang kulit itu mengatakan penerapan kesadaran bertuhan mencakup semua aspek kehidupan sehingga norma-norma agama lebih mudah diterapkan.

"Saya tidak pernah tanya anak saya, 'kamu salat atau tidak?'. Tapi saya tanya, 'mana salat mu?' Kalau kamu, ada orang tua datang tidak bukain pintu, kamu tidak ada salatmu. Kalau nonton situs (porno) online, mana salatmu? Karena nonton situs online dan melihat bentuk tubuh sebagai komoditi itu sangat tidak bertuhan dan tidak menghargai Tuhan," katanya.

Pria kelahiran Jember, Jawa Timur itu juga telah menanamkan pendidikan seks sejak dini kepada anak-anaknya sehingga anak salah persepsi terkait seks. "(Pendidikan seks) itu bukan hal yang tabu disebut di rumah tangga saya. Hubungan seks bukan sesuatu yang kotor, tapi hubungan yang suci. Tempat di mana kita berasal. Tujuan lain, saya membiasakan agar mereka tidak kaget-kaget dan merasa pornografi sesuatu yang ditutupi," katanya.

Pendidikan seks dalam rumah, menurut Sudjiwo, akan mengubah persepsi anak tentang hubungan seks sebagai hal yang biasa dan tidak tabu.

"Saya terapkan (pendidikan seks) dari (usia) anak-anak, dari TK akhirnya menuju dewasa. Saya tidak perlu lagi repot-repot membuat aturan soal seks bagi mereka," ujar Sudjiwo Tedjo.




Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA