Monday, 18 Zulhijjah 1440 / 19 August 2019

Monday, 18 Zulhijjah 1440 / 19 August 2019

Mengenal Cawan Menstruasi, Si Pengganti Pembalut

Kamis 18 Jul 2019 16:52 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Indira Rezkisari

Cawan menstruasi.

Cawan menstruasi.

Foto: Wikimedia
Penggunaan jangka panjang cawan menstruasi lebih ekonomis dari pembalut.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menstruasi menjadi momen yang menyebalkan untuk sejumlah kaum hawa. Mereka bisa bermasalah di sekolah maupun tempat kerja. Menstruasi juga meningkatkan disposisi wanita terhadap infeksi urogenital jika menggunakan produk sanitasi berkualitas buruk.

Baca Juga

Saat ini, ada produk yang bisa digunakan ketika menstruasi yaitu cawan mentruasi. Produk ini kemudian banyak diulas dan dianalisis secara global. Setidaknya ada 43 studi dan data dari 3.300 wanita dan anak perempuan, yang diterbitkan dalam The Lancet Public Health Journal menunjukkan produk ini aman dan menghasilkan kebocoran yang serupa, atau lebih rendah, daripada pembalut sekali pakai atau tampon.

"Terlepas dari kenyataan bahwa 1,9 miliar wanita secara global memiliki usia menstruasi - menghabiskan rata-rata 65 hari setahun untuk menangani aliran darah menstruasi, ada beberapa penelitian berkualitas yang membandingkan produk saniter," ujar penulis senior Profesor Penelope Phillips-Howard dari Liverpool School of Tropical Kedokteran, Inggris seperti dilansir dari laman Indian Express Kamis (18/7).

Oleh karena itu penelitian ini merangkum pengetahuan terkini tentang kebocoran, keamanan dan penerimaan cawan menstruasi, membandingkannya dengan produk lain. Studi menggabungkan data dari studi medis dan literatur abu-abu, seperti abstrak konferensi, laporan dan tesis, di mana para peserta melaporkan pengalaman mereka tentang cawan menstruasi atau kesediaan mereka untuk menggunakannya.

Para penulis dari Liverpool School of Tropical Medicine, Institut Ilmu Sosial Tata, Mumbai, Kenya Medical Research Institute, Edinburgh Royal School of Tropical Medicine dan Yayasan Bill dan Melinda Gates mengumpulkan informasi global tentang ketersediaan dan biaya cawam menstruasi, melakukan perkiraan awal pada penghematan sampah dan memeriksa materi pendidikan pubertas untuk menilai sejauh mana cawan menstruasi disebut sebagai opsi.

Meskipun ada 199 merek cawan menstruasi yang tersedia di 99 negara, kesadaran wanita akan produk tersebut rendah. Cawan hanya disebutkan di 21 dari 69 situs web yang berisi materi pendidikan tentang pubertas dari 27 negara.

Cawan menstruasi bekerja mengumpulkan darah, daripada menyerapnya seperti di pembalut dan tampon. Seperti tampon, mereka dimasukkan ke dalam vagina, sebelum dikosongkan setiap 4 sampai 12 jam. Bahan yang digunakan untuk membuatnya adalah silikon kelas medis, karet, lateks atau elastomer dan dapat bertahan hingga sepuluh tahun.

Tinjauan tersebut mengidentifikasi produk-produk yang biasanya digunakan di negara-negara berpenghasilan rendah, yang meliputi kain, kapas, kertas tisu dan potongan bahan lainnya, serta bantalan sekali pakai. Untuk perkiraan biaya pembalut sekali pakai dan tampon, penelitian ini mengeksplorasi harga untuk produk yang biasa digunakan di enam negara (AS, Inggris, India, Spanyol, Cina, dan Kanada). Bukti awal mengenai penghematan biaya dan pemborosan yang terkait dengan penggunaan cawan menstruasi menunjukkan bahwa lebih dari 10 tahun, satu cawan menstruasi bisa lebih murah daripada pembalut atau tampon, kata studi tersebut.

Satu cawan bisa berharga sekitar 5 sampai 7 persen dari biaya menggunakan 12 pembalut atau tampon per periode.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA