Selasa, 19 Zulhijjah 1440 / 20 Agustus 2019

Selasa, 19 Zulhijjah 1440 / 20 Agustus 2019

Ada 'Cepot' Melayang-Layang di Langit Pangandaran

Ahad 14 Jul 2019 04:21 WIB

Rep: Bayu Adji P/ Red: Didi Purwadi

Suasana Pangandaran International Kite Festival (PIKF) di Lapang Katapang Doyong, Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat, Sabtu (13/7).

Suasana Pangandaran International Kite Festival (PIKF) di Lapang Katapang Doyong, Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat, Sabtu (13/7).

Foto: Republika/Bayu Adji P.
Pangandaran International Kite Festival (PIKF) resmi dibuka pada Sabtu (13/7).

REPUBLIKA.CO.ID, PANGANDARAN -- Pangandaran International Kite Festival (PIKF) resmi dibuka pada Sabtu (13/7) di Lapang Katapang Doyong, Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat. Belasan layang-layang berbagai jenis dan ukuran sudah mulai menghiasai langit-langit di pesisir pantai timur Kabupaten Pangandaran. Salah satunya ada layang-layang berbentuk wayang golek Cepot.

Berdasarkan pantauan Republika.co.id, beberapa peserta baik dari dalam maupun luar negeri sudah mulai menerbangkan layangannya sejak pagi hari. Masyarakat dan wisatawan yang memadati Lapang Ketapang Doyong, menyaksikan layang-layang yang terbang stabil tak terlalu tinggi.

Bupati Pangandaran, Jeje Wiradinata mengatakan, penyelenggaraan PIKF merupakan upaya Pemerintah Kabupaten (Pemkab) untuk menjadikan wilayahnya destinasi wisata berkelas dunia. Menurut dia, selama ini Pemkab Pangandaran bukan hanya melakukan penataan kawasan atau memerbaiki infrastruktur. Namun di samping kegiatan, pihaknya juga menggelar event pariwisata.

"Ini paling besar sejak ada kite (layang-layang) festival. Ada 19 negara termasuk Indonesia. Banyak juga kegiatan penunjangnya, seperti penerbangan layangan malam tradisional, seni, lomba kreasi layangan, dan lainnya," kata dia, Sabtu (13/7).

photo

Suasana Pangandaran International Kite Festival (PIKF) di Lapang Katapang Doyong, Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat, Sabtu (13/7). Republika/Bayu Adji P.

Menurut dia, meski pendapatan asli daerah (PAD) masih minim, dengan kebersamaan Pangandaran bisa menggelar festival berkelas internasional. Karena itu, ia berharap Kementerian Pariwisata (Kemenpar) dapat membantu penyelenggaraan event pariwisata di Pangandaran.

"Saya sudah bicara dengan Kemenpar agae event ini jadi event nasional. Nanti bisa masuk agenda resmi dan bantuan anggaran," kata dia.

Pemkab Pangandaran menargetkan kunjungan wisatawan pada 2019 mencapai 5 juta orang. Jeje mengakui, kunjungan wisatawan sempat menurun pada Januari-Mei 2019, karena dampak terjadinya tsunami di Banten. Namun, sejak awal Juni kunjungan wisatawan mulai kembali meningkat.

Apalagi, lanjut dia, saat ini terselenggara festival layang-layang. Dengan begitu, wisatawan yang datang ke Pangandaran tak hanya bisa menikmati pantai, melainkan juga melihat keindahan layang-layang dari berbagai negara.

"Kita mulai bangkit lagi. Hitungan saya ini akan terus berlanjut tingkat kunjungannya," kata dia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA