Monday, 19 Zulqaidah 1440 / 22 July 2019

Monday, 19 Zulqaidah 1440 / 22 July 2019

Soal Pariwisata, Luhut Akui Pemerintah Kurang Perhatian

Jumat 12 Jul 2019 23:09 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Andri Saubani

Peserta karnaval mengenakan pakaian Adat Batak mengikuti Karnaval Kemerdekaan Pesona Danau Toba, Balige, Sumatra Utara, Ahad (22/8).

Peserta karnaval mengenakan pakaian Adat Batak mengikuti Karnaval Kemerdekaan Pesona Danau Toba, Balige, Sumatra Utara, Ahad (22/8).

Foto: Republika/Agung Supriyanto
Pariwisata bahkan menjadi sektor yang dipandang sebelah mata.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Koordinator Kemaritiman, Luhut Binsar Pandjaitan turut ikut turun tangan dalam pengembangan destinasi wisata di Indonesia. Luhut menyebut, pariwisata bahkan menjadi sektor yang sering tidak diperhatikan dan dipandang sebelah mata.

"Pariwisata ini, kita tidak perhatian dan sering melihat sebelah mata. Padahal ini penting karena merupakan penghasil devisa yang paling cepat," kata Luhut dalam keterangannya, Jumat (12/7).

Luhut mengatakan, banyak masalah di sektor pariwisata yang harus diselesaikan. Banyaknya masalah itu, kata Luhut, karena sampai saat ini belum ada komando yang jelas tentang bagaimana mendirikan destinasi yang berkelas dan menarik.

Luhut mengatakan, Presiden Joko Widodo sudah menyatakan bahwa harus ada peningkatan kawasan wisata Indonesia. Presiden menginginkan bahwa masyarakat yang berkunjung harus mendapat kesan dan dapat sekaligus dipromosikan

Pada akhir pekan ini, Luhut turut menggelar Rapat Koordinasi Percepatan Pengembangan Pariwisata Danau Toba di Laguboti. Ia mengatakan, Danau Toba sebagai satu dari empat destinasi super prioritas harus dikembangkan secara konkret. Baik dari sisi apa yang ditonjolkan, siapa yang bertanggung jawab, dan bagaimana mengembangan danau toba.

"Memang banyak yang harus dikoordinasikan dengan pemerintah setempat termasuk antar kementerian lembaga," kata dia.

Pihaknya pun meminta seluruh bupati yang memerintah di kawasan sekitar Danau Toba untuk memiliki program terpadu yang jelas. "Para bupati juga harus serius dan mau bekerja sama. Sampaikan program-program terpadu dan harus fokus. Apa yang harus pemerintah bantu," ujarnya menambahkan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA