Wednesday, 20 Zulhijjah 1440 / 21 August 2019

Wednesday, 20 Zulhijjah 1440 / 21 August 2019

Perhutani Bakal Bangun Eko Wisata Seperti Disney Land

Rabu 10 Jul 2019 04:00 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Dwi Murdaningsih

Di Kampung Gandok, Desa Suntenjaya, Kabupaten Bandung Barat, para petani mempunyai fasilitas umum kereta gantung gondola untuk menarik hasil pertanian sayuran yang berada di bukit Kereta di wilayah Perhutani, Jumat (29/3).

Di Kampung Gandok, Desa Suntenjaya, Kabupaten Bandung Barat, para petani mempunyai fasilitas umum kereta gantung gondola untuk menarik hasil pertanian sayuran yang berada di bukit Kereta di wilayah Perhutani, Jumat (29/3).

Foto: Republika/Fauzi Ridwan
Konsep destinasi eco-theme park kelas dunia bakal dipakai.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Perum Perhutani berencana untuk membangun objek eko wisata berkelas internasional di daerah Jawa Barat. Proyek tersebut, bahkan disebut akan dibangun dan setingkat seperti taman Disney Land.

Baca Juga

Direktur Utama Perhutani, Denaldy Molino Mauna, mengatakan, rencana pembangunan tersebut tengan disusun bersama dengan sejumlah Badan Usaha Milik Negara (BUMN) lainnya. Konsep destinasi eco-theme park kelas dunia bakal dipakai.

"Kita selesaikan dulu studi kelayakannya. Kami dan BUMN akan membangun ini jadi seperti Disney Land, Universal Studios, atau eko wisata kelas dunia lainnya," kata Denaldy kepada wartawan di Jakarta, Selasa (9/7).

Ia menjelaskan, pembangunan eko wisata kelas dunia itu juga berencana untuk menggandeng perusahaan asal Amerika Serikat yang memiliki pengalaman mendirikan eko wisata. Denaldy menyebut bahkan telah beberapa kali bertemu dengan pimpinan perusahaan tersebut untuk mendiskusikan proyek bakal digarap itu.

Mengenai besaran investasi, pihaknya belum dapat menyebutkan secara rinci. "Nilai investasinya besar, sampai miliar dolar. Saya sudah sampaikan ke Kementerian BUMN, Pariwisata, dan KLHK," ujarnya.

Di satu sisi, karena konsep yang digunakan adalah eko wisata, Perhutani menginginkan agar operasional tempat wisata itu menggunakan sumber energi baru terbarukan. Terutama untuk listrik. Sejauh ini, pasokan listrik dapat menggunakan Pembangkit Listri Tenaga Air atau pun pembangkit listrik berbasis biomassa.

Namun, Denaldy megatakan berkaitan dengan energi bakal diperjelas secara teknis jika proyek setingkat Disney Land sudah menemui titik terang.

Sebagaimana diketahui, pada tahun 2019-2025 Perhutani fokus mengembangkan bisnis penanaman tanaman biomassa sebagai penghasil wood pellet. Komoditas tersebut dapat menghasilkan bioenergi dan mampu mensubstitusi komoditas baru bara yang tidak ramah lingkungan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA