Wednesday, 20 Zulhijjah 1440 / 21 August 2019

Wednesday, 20 Zulhijjah 1440 / 21 August 2019

Duta Wisata Kep Seribu Harus Punya Kemampuan Survival

Senin 08 Jul 2019 19:40 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Reiny Dwinanda

Pulau Sepa di Kepulauan Seribu

Pulau Sepa di Kepulauan Seribu

Foto: ANTARA
Jakarta mencari Duta Wisata Kepulauan Seribu yang penuhi unsur CAST.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pencarian duta wisata di sebuah daerah sering kali dibalut dengan pemilihan putra dan putri yang monoton. Dengan perkembangan zaman, proses menemukan duta yang tepat mendapatkan sentuhan baru yang lebih menarik perhatian.

Penilaian penampilan kini tidak menjadi yang utama. Pengetahuan, keterampilan, serta kreativitas menjadi pertimbangan yang sudah menjadi penilaian dalam menentukan duta wisata.

"Putra Putri Bahari ini harus memiliki empat kriteria CAST, yaitu creative, adventure, sport, dan talent," ujar Kepala Suku Dinas Pariwisata Kab. Adm. Kep Seribu Cucu Kurnia.

Cucu menjelaskan kriteria tersebut diterapkan pada pemilihan putra-putri bahari untuk Pulau Seribu yang sekarang lebih dikenal dengan sebutan PAPI kepulauan Seribu. Kriteria itu melingkupi perkembangan zaman yang menunjukan keaktifan anak muda era saat ini. Salah satu bentuk program yang mendorong CAST adanya kegiatan survival di pulau.

Sebanyak 24 peserta yang terdiri dari 12 putra dan 12 putri harus hidup memanfaatkan medan yang ada setelah sebelumnya mendapatkan pelatihan terlebih dahulu. Cucu menjelaskan, program yang unik ini dimulai sejak tahun lalu. Sebelumnya, Suku Dinas Pariwisata Kabupaten Administratif Kepulauan Seribu bekerja sama dengan PAPI Organization Indonesia telah menerapkannya pada gelombang pertama.

"Kegiatan ini sudah berjalan dari 2003 dan berhenti 2015, setelah dua tahun vakum, kami rilis lagi dengan format baru," ujar Cecep.

Dengan format baru ini, Cucu mengharapkan, akan lahir duta wisata yang dapat mewakili karakter Pulau Seribu. Duta Wisata diharapkan mengetahui seluk-beluk dan potensi wisata Pulau Seribu yang bisa terus dikembangkan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA