Thursday, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 December 2019

Thursday, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 December 2019

Meski Krisis Air, Tetaplah Cuci Tangan Pakai Sabun

Selasa 09 Jul 2019 05:00 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Mencuci tangan.

Mencuci tangan.

Foto: Pexels
Kemenkes mengimbau masyarakat tetap mencuci tangan pakai sabun di musim kemarau.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Kementerian Kesehatan (Kemenkes),Wiendra Waworuntu, sangat menganjurkan agar masyarakat mencegah penyakit menular dengan mencuci tangan pakai sabun. Ia mengatakan, cuci tangan pakai sabun merupakan hal utama dari perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) yang sederhana guna mencegah penularan penyakit yang diakibatkan oleh bakteri dan virus.

"Cuci tangan pakai sabun sebelum makan dan sesudah makan, jadi itu yang harus ditanamkan," kata Wiendra saat dihubungi di Jakarta, Senin.

Selain itu, menurut Wiendra, cuci tangan pakai sabun juga dianjurkan dilakukan setelah buang air, setelah beraktivitas, dan saat akan menyusui bagi ibu yang memiliki balita. Orang juga perlu mencuci tangan setelah memegang hewan peliharaan.

"Walau terlihat sederhana dan sepele, cuci tangan pakai sabun bisa mencegah dari penyakit yang disebabkan oleh bakteri maupun virus," katanya.

Bahkan, menurut Wiendra, ada penelitian yang mengungkapkan bahwa perilaku mencuci tangan pakai sabun ini dapat mengurangi risiko diare sebanyak 45 persen. Ia menjelaskan, selain diare, kegiatan sederhana ini juga bisa meminimalkan penyakit menular lain, seperti hepatitis, kecacingan, dan infeksi pernapasan.

Wiendra menyebutkan diare merupakan penyakit yang perlu diwaspadai karena sering terjadi di musim kemarau seperti saat ini. Dia menganjurkan agar masyarakat menjaga kebersihan air, terutama air yang digunakan untuk konsumsi dengan memasaknya terlebih dahulu.

Wiendra menyarankan masyarakat agar memasak air untuk diminum hingga mendidih agar jika ada bakteri yang mencemari air sebelumnya bisa mati dan aman untuk dikonsumsi. Kendati air yang akan dikonsumsi tersebut merupakan air isi ulang, air tetap harus dimasak lebih dulu.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA