Thursday, 21 Zulhijjah 1440 / 22 August 2019

Thursday, 21 Zulhijjah 1440 / 22 August 2019

14 Siswa di Padang masuk SMP Lewat Jalur Tahfiz Quran

Sabtu 29 Jun 2019 04:53 WIB

Red: Ani Nursalikah

Sejumlah siswa dan orang tua murid antre mengikuti seleksi Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) di SMP.

Sejumlah siswa dan orang tua murid antre mengikuti seleksi Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) di SMP.

Foto: Antara/Yusuf Nugroho
Tahfiz Quran merupakan salah satu mekanisme penerimaan siswa baru jalur prestasi.

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Sebanyak 14 dari 21 pelajar di Padang masuk SMP melalui jalur tahfiz (menghafal) Quran. Tes penerimaan ini merupakan salah satu mekanisme penerimaan siswa baru lewat jalur prestasi.

Baca Juga

"Sebenarnya terdapat 22 orang siswa yang mendaftar melalui seleksi jalur tahfiz Quran, namun pada saat tes tahfiz Quran tersebut salah seorang siswa mengundurkan diri karena memilih jalur prestasi, kebetulan nilai anaknya memang tinggi," kata Kepala Bidang Data Pokok Pendidikan (Depodik) Dinas Pendidikan Kota Padang Irwan, Jumat (28/6).

Untuk mengikuti tes tersebut, siswa diharuskan hafal tiga juz Alquran. Tes dilaksanakan pada 17 Juni 2019.

"Terkait kuota untuk jalur tahfiz Quran, kami tidak membatasi karena jumlah peserta yang mendaftar tidak terlalu banyak," kata Irwan.

Irwan juga mengatakan juri yang menyeleksi siswa tahfiz Quran tersebut terdiri dari tiga orang yang berasal dari Sekolah Tinggi Agama Islam Pengembangan Ilmu Al Quran (STAI-PIQ). Siswa yang lolos seleksi tahfiz Quran tersebut dibolehkan memilih sekolah yang mereka suka, namun tetap sesuai syarat, yaitu harus dekat dari rumah.

"Sekolah yang mereka pilih di antaranya SMPN 1 Padang terdiri dari lima orang, SMPN 5 Padang hanya satu orang, SMPN 7 Padang juga satu orang, SMPN 8 Padang terdiri dari empat orang, SMPN 11 Padang hanya dua orang, dan SMPN 31 Padang juga satu orang," katanya.

Dinas Pendidikan juga menerima pendaftaran melalui jalur prestasi lainnya. yaitu bagi siswa yang memenangkan lomba juara satu, dua, dan tiga tingkat provinsi, tingkat nasional dan internasional yang telah selesai diseleksi pada 10 hingga 14 Juni. Siswa yang lolos tes melalui jalur prestasi tersebut terdiri dari 13 orang siswa, satu orang siswa yang bernama Naufal Adrian Marsha dari SDN Percobaan memenangkan lomba Olimpiade Sains Nasional (OSN) hingga internasional.

Seorang ibu yang sedang mengurus tahap prapendaftaran PPDB untuk anaknya, Wirna, menyesal tidak mendapatkan informasi terkait jalur hafiz Quran dan prestasi tersebut. "Padahal anak saya juga banyak prestasinya, kemarin memenangkan lomba menari se-kota Padang," ujarnya.

Terkait hal itu, Irwan menjelaskan PPDB melalui jalur prestasi dibatasi minimal tingkat provinsi. Ia juga mengatakan informasi tersebut telah disebarkan jauh-jauh hari melalui media cetak dan secara daring.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA