Minggu, 21 Safar 1441 / 20 Oktober 2019

Minggu, 21 Safar 1441 / 20 Oktober 2019

Sensitif Protein Salah Satu Sebab Alergi Susu Sapi

Kamis 16 Mei 2019 20:36 WIB

Red: Christiyaningsih

Susu sapi (ilustrasi)

Susu sapi (ilustrasi)

Foto: Boldsky
Sensitif protein menjadi salah satu penyebab alergi susu sapi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sensitif terhadap protein A1 bisa menjadi salah satu penyebab seseorang alergi terhadap susu sapi. Orang yang alergi susu sapi akan merasa tidak nyaman saat mengonsumsi produk susu.

Dokter ahli nutrisi Rizal Alaydrus mengatakan, terdapat perbedaan antara intoleransi terhadap laktosa dan alergi susu sapi. Keduanya memang punya gejala yang mirip. "Pada orang yang intoleransi terhadap laktosa, tubuh tidak bisa mencerna laktosa yang yang terdapat pada susu," kata dalam sebuah diskusi, Kamis (16/5)

Seseorang yang alergi susu sapi masih dapat mencerna zat gizi susu seluruhnya. Akan tetapi, ia merasakan efek samping seperti mual, nyeri perut, kembung, dan perubahan frekuensi buang air besar.

Efek samping tersebut juga dirasakan pada seseorang dengan intoleransi laktosa. Tetapi rasa tidak nyaman yang dirasakan seseorang yang alergi susu dikarenakan ia sensitif terhadap protein A1.

Brand Manager Kin, produsen produk susu sapi A2, Tiffany Pratiwi Suwandi mengatakan, kebanyakan produk susu di pasar Indonesia mengandung protein campuran antara A1 dan A2. Protein A1 dan A2 dihasilkan dari sapi A1 dan sapi A2 yang berbeda genetik.

Protein pada susu yang dihasilkan sapi A2 dianggap lebih aman untuk seseorang yang alergi terhadap susu. Masalah pencernaan akibat gangguan penyerapan laktosa yang timbul akibat minum susu sapi, khususnya yang mengandung protein A1, dapat berkurang setelah mengonsumsi susu dari sapi A2.

Meminum susu sapi A2 juga tidak memperparah gejala intoleransi laktosa. Tiffany menyarankan bagi orang yang sensitif terhadap susu untuk mengonsumsi susu sapi A2 guna menghindari efek tidak nyaman pada perut.

Baca Juga

"Kin Fresh Milk hadir untuk menjadi solusi masalah seperti ini. Komposisi proteinnya sama dengan komponen protein yang ada pada ASI," kata Tiffany.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA