Thursday, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 December 2019

Thursday, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 December 2019

IDAI Ingatkan Bahaya Rokok dan Vape Bagi Perokok Cilik

Selasa 14 May 2019 19:56 WIB

Rep: Rr Laeny Sulistyawati/ Red: Reiny Dwinanda

Kampanye stop merokok. (ilustrasi)

Kampanye stop merokok. (ilustrasi)

Foto: Antara/Zabur Karuru
IDAI mengungkapkan 24 juta anak Indonesia menjadi perokok.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) mengungkap tren perokok muda di Tanah Air cenderung meningkat. Jumlah perokok anak dan remaja Indonesia meningkat tiga kali lipat selama kurun waktu 2011 hingga 2014.

Baca Juga

"Kalau dihitung-hitung secara kasar, sebanyak 24 juta anak Indonesia sudah terpengaruh kondisi ini," ujar anggota IDAI dr Wahyuni Indawati SpA
saat di konferensi pers bertema "Rokok Elektrik: Ancaman atau Solusi?", di Jakarta, Selasa (14/5).

Menurut Wahyuni, survei yang diungkap 2011 lalu menyebutkan sebanyak 0,3 persen anak-anak dan remaja sudah merokok dengan rokok elektrik atau vape. Padahal, bahan yang mengandung nikotin dalam bentuk apapun, termasuk rokok elektrik, tidak aman untuk kesehatan.

"Studi di Amerika Serikat (AS) menyebutkan bahwa ada peningkatan angka keracunan pada anak setelah adanya rokok elektrik," ujarnya.

Wahyuni menyebut, kondisi ini berbahaya bagi anak yang jadi generasi penerus Indonesia. Terlebih, anak-anak mudah dipengaruhi dan belum memiliki kemampuan menentukan keputusan seperti orang dewasa.

Celakanya, menurut Wahyuni, industri mengetahui hal itu. Mereka pun membuat kampanye yang menyenangkan untuk anak muda, seperti mengadakan acara menarik di event olahraga dan kesenian serta membagikan sampel rokok secara gratis.

"Padahal itu merupakan pintu masuk untuk menjadi kebiasaan. Ini menjadi kepedulian kami dari praktisi kesehatan," katanya.


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA