Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Pendidikan Tinggi tidak Bisa Hentikan Demensia

Kamis 21 Feb 2019 11:28 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Dwi Murdaningsih

Ilustrasi Demensia

Ilustrasi Demensia

Foto: pixabay
Pendidikan tidak bisa melindungi otak yang menua.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Para peneliti masih mencoba untuk menyatukan bagaimana dan mengapa otak mulai gagal di usia tua. Beberapa penelitian menyatakan memiliki pendidikan di awal kehidupan dapat membangun cadangan otak yang cukup kuat untuk melawan masalah menjelang akhir kehidupan. Sayangnya,  studi baru menyatakan hal yang mengejutkan.

Dalam sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Neurology, peneliti menemukan pendidikan mungkin tidak sepenting dalam memerangi penurunan kognitif dan demensia . Sebuah studi yang melibatkan hampir 3.000 orang tua selama rata-rata sekitar delapan tahun, ilmuwan menemukan memperoleh lebih banyak pendidikan tampaknya tidak melindungi orang dari kehilangan keterampilan berpikir begitu proses penurunan kognitif dimulai.

Orang dengan tingkat pendidikan yang lebih tinggi pada awal penelitian memang menunjukkan keterampilan berpikir yang lebih kaya pada berbagai tes. Namun, tingkat pendidikan tampaknya tidak berpengaruh pada seberapa cepat orang berkembang setelah penurunan kognitif, dan dalam beberapa kasus demensia dimulai.

"Pendidikan memberikan beberapa perlindungan terhadap demensia, namun, tidak memberikan perlindungan terhadap [tingkat] penurunan kognitif," kata penulis utama studi Robert Wilson, dikutip dari Time, Kamis (21/2).

Peneliti sebelumnya berspekulasi alasan orang berpendidikan ada hubungannya dengan cadangan kognitif yang lebih besar atau bantalan sel-sel otak yang dimiliki orang-orang ini terbangun dari waktu ke waktu dengan belajar bertahun-tahun. Semakin besar cadangan, semakin sedikit volume sel otak akan terpengaruh jika beberapa sel mulai menyerah pada demensia.

Wilson menguji gagasan cadangan kognitif untuk lebih memahami cara kerjanya. Dia mencoba hanya membandingkan fungsi otak orang pada satu titik waktu dengan tingkat pendidikan mereka.

Penelitian baru ini melacak apakah tingkat penurunan kognitif orang bervariasi berdasarkan tingkat pendidikan mereka, dan ternyata tidak. pendidikan tinggi tidak menyebabkan penurunan yang lebih lambat, seperti yang mungkin diharapkan.

Ketika Wilson mempelajari otak orang yang telah meninggal, ditemukan mereka yang berpendidikan lebih tinggi tidak memiliki lebih sedikit tanda-tanda demensia fisik dalam bentuk lesi, plak, atau kusut neuron otak mereka. "Kami bertanya tentang semua cara pendidikan atau aspek cadangan kognitif apa pun yang menawarkan perlindungan," kata Wilson.

"Kami mencoba menjalani pendidikan melalui semua langkah untuk melihat di mana dan apakah itu menawarkan perlindungan. Dan kami menemukan sangat sedikit buktinya," ujar Profesor ilmu neurologis dan ilmu perilaku di Rush University Medical Center ini.

Temuan ini tidak menunjukkan pendidikan tidak memberikan manfaat ketika melindungi otak yang menua. Pendidikan tinggi dapat membantu membangun jaringan sel yang lebih kuat, yang tampaknya membantu melindungi terhadap sel-sel yang memburuk seiring dengan penuaan. Namun, begitu penurunan kognitif dimulai, keuntungan itu tampaknya terhapus.

Wilson mencurigai, pendidikan kehilangan keunggulan karena terjadi relatif awal dalam kehidupan, dan efeknya mungkin berkurang pada saat penurunan kognitif dimulai. Itulah sebabnya perilaku lain, termasuk tetap terlibat secara sosial, menjaga otak tetap aktif dengan mempelajari bahasa baru, membaca dan mengambil pengalaman baru, mungkin lebih penting untuk memperlambat laju masalah kognitif begitu mereka mulai.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA