Saturday, 30 Jumadil Awwal 1441 / 25 January 2020

Saturday, 30 Jumadil Awwal 1441 / 25 January 2020

Rute Banyuwangi-KL Dibuka Mulai 19 Desember

Kamis 13 Dec 2018 04:25 WIB

Red: Indira Rezkisari

Wisatawan menikmati suasana pantai dengan latar belakang Pulau Merah di Banyuwangi, Jawa Timur, Jumat (7/12/2018). Pulau Merah yang tercipta dari magma gunung api purba itu, telah ditetapkan sebagai situs Geopark Nasional.

Wisatawan menikmati suasana pantai dengan latar belakang Pulau Merah di Banyuwangi, Jawa Timur, Jumat (7/12/2018). Pulau Merah yang tercipta dari magma gunung api purba itu, telah ditetapkan sebagai situs Geopark Nasional.

Foto: Antara
Wisata gunung api diharap tarik minat turis Malaysia.

REPUBLIKA.CO.ID, BANYUWANGI -- Penerbangan langsung internasional dengan rute Kuala Lumpur (KL) ke Banyuwangi dan sebaliknya akan dibuka mulai 19 Desember 2018.
Sekretaris Dinas Perhubungan Banyuwangi Ali Ruchi di Banyuwangi, Rabu (12/12), mengatakan rute tersebut akan diterbangkan oleh Citilink.

Ali mendapatkan pemberitahuan dari Citilink jika tiket pesawat rute tersebut sudah mulai dijual untuk calon penumpang yang secara daring bisa dipesan lewat laman www.citilink.co.id. "Untuk pemesanan lewat platform online lainnya saat ini masih sedang proses. Pembelian bisa langsung secara online di website resmi citilink atau langsung ke loket Citilink," ujarnya.

Untuk jam keberangkatan, sesuai yang tertera di laman resmi Citilink, dari Banyuwangi pesawat berangkat pukul 08.20 WIB dan sampai Kuala Lumpur 12.10 waktu setempat. Sementara untuk jadwal dari Kuala Lumpur pukul 13.20 waktu setempat dan sampai Banyuwangi 15.10 WIB.

"Estimasi penerbangan Kuala Lumpur-Banyuwangi hanya tiga jam," kata Ali Ruchi. Penerbangan Kuala Lumpur-Banyuwangi dilayani oleh Airbus A-320 dengan kapasitas 180 orang.

Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas mengatakan pembukaan rute internasional menjadi awal baru untuk terus meningkatkan aksesibilitas ke Banyuwangi setelah sebelumnya ada rute dari Surabaya dan Jakarta. "Tentu kami harapkan ini semakin menggerakkan perekonomian lokal," ujar Anas.

Sementara itu, Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Banyuwangi MY. Bramuda mengatakan, pihaknya telah mempertemukan 20 agen perjalanan wisata Malaysia dan 20 agen Indonesia. Pertemuan tersebut secara khusus untuk membahas pangsa pasar wisatawan yang bisa digarap dari dibukanya rute tersebut.

"Rute ini menyasar wisatawan milenial Malaysia yang ingin menikmati wisata alam Banyuwangi, termasuk ke Kawah Ijen, tanpa harus transit ke Jakarta. Potensi ini paling besar, karena Malaysia tidak memiliki gunung api," ujarnya.

Selain itu, rute ini juga menyasar wisatawan religius dari kelompok masyarakat India Tamil yang jumlahnya mencapai 10 persen dari total jumlah penduduk Malaysia. Bramuda mengatakan, warga Malaysia dari kelompok India Tamil tertarik mengunjungi Pura Agung Blambangan di Muncar dan Pura Agung Kawitan di Taman Nasional Alas Purwo yang selalu ramai dikunjungi umat Hindu dari berbagai daerah di Indonesia.

Pangsa pasar yang juga disasar dalam rute ini ialah pekerja migran Indonesia asal Banyuwangi, Jember, Situbondo dan Bondowoso yang bekerja di Malaysia. Dengan dibukanya rute tersebut para pekerja migran bisa memanfaatkan cuti tiga hari hingga lima hari untuk pulang ke kampung halaman.


sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA