Sunday, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 December 2019

Sunday, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 December 2019

Bandara Istanbul akan Jadi Bandara Terbesar di Dunia

Senin 10 Dec 2018 13:05 WIB

Rep: MGROL116/ Red: Ani Nursalikah

Suasana ruang check in Bandara Istanbul yang diresmikan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, Senin (29/10).

Suasana ruang check in Bandara Istanbul yang diresmikan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, Senin (29/10).

Foto: AP Photo/Emrah Gurel
Makin banyak orang melakukan perjalanan udara sehingga membutuhkan bandara efisien.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Perjalanan udara semakin populer di seluruh dunia. Saat ini, sistem penerbangan global sedang mempersiapkan diri untuk meningkatkan kualitas.

"Kami memperkirakan lalu lintas udara akan berlipat ganda dalam 17 tahun ke depan," kata Direktur Jenderal Airports Council International Angela Gittens seperti dikutip The New York Times.

Bandara baru yang lebih luas diperlukan untuk memenuhi permintaan tersebut. Istanbul, Turki, misalnya, telah membuka bandara baru secara bertahap yang akan mampu menampung ratusan juta pelancong setiap tahun. Bandara itu akan menjadi yang terbesar di dunia.

Beijing sedang bersiap memiliki bandara baru sendiri dan mulai beroperasi tahun depan. Bandara itu disebut sebagai salah satu bandara yang akan menyaingi bandara Istanbul. Bandara ini dirancang oleh arsitek Zaha Hadid sebelum dia meninggal pada 2016.

Kunci agar kedua bandara dapat melayani penumpang lebih baik adalah dengan memanfaatkan teknologi. “Kita harus melakukan banyak hal dengan lebih efisien. Kita harus memiliki teknologi yang bekerja lebih efisien untuk kita. Kami harus mencari tahu bagaimana memproses penumpang, pesawat dan kargo secara lebih efisien di udara dan juga di darat,” kata Gittens.

photo
Foto udara pembangunan tahap pertama megaproyek bandara baru Istanbul, Turki.

Para arsitek bandara setuju dan mengatakan efisiensi harus dimulai dengan bangunan itu sendiri. “Kami mulai di skala yang sebelumnya tak terbayangkan untuk ukuran bangunan bandara ini,” kata Andrew Thomas, mitra di perusahaan arsitektur Grimshaw yang mendesain bandara Istanbul bersama dengan Kantor Arsitektur Nordic dan Arsitek Haptic.

Para perancang bandara Beijing setuju. "Anda mempertahankannya dalam skala manusia," kata Direktur Penerbangan Cristiano Ceccato di Zaha Hadid Architects.

Gittens mengatakan inovasi teknologi akan membantu penumpang menavigasi gedung lebih cepat dan efisien. “Saya pikir salah satu hal yang dapat kami harapkan adalah biometrik akan digunakan di seluruh prosesnya. Jika orang-orang harus berhenti dan antre, maka harus membutuhkan ruang. Namun jika orang dapat bergerak, mereka tidak membutuhkan banyak ruang,” ucap Gittens.

Thomas setuju biometrik dan teknologi pengenalan wajah kemungkinan akan berperan besar seiring perkembangan teknologi tersebut. Tetapi dia mengatakan sistem lain sudah ada yang membuat bandara lebih efisien daripada sebelumnya.

Contohnya otomatisasi yang menurutnya membuat lebih cepat dan lebih sedikit tekanan bagi sebagian besar wisatawan untuk check in. "Prosesnya. karena otomatis, menjadi jauh lebih sederhana," kata Thomas.

photo
Suasana Bandara Istanbul.

Namun Istanbul masih akan memiliki staf check-in. Gittens mengatakan jenis teknologi juga membuat bandara lebih fleksibel karena banyak maskapai penerbangan dapat berbagi infrastruktur fisik dengan lebih mudah.

Biasanya bandara memiliki dua tingkat. Satu untuk keberangkatan dan satu untuk kedatangan. Tetapi Daxing International akan memiliki lantai ketiga dengan format baru.

"Tingkat pemrosesan mandiri murni untuk wisatawan domestik. Tidak ada agen tiket atau apa pun. Mereka menyadari kebanyakan orang tidak membutuhkan layanan check-in penuh. Mereka hanya perlu melanjutkannya seperti mereka naik kereta api. Itu adalah fasilitasi besar untuk membuat perjalanan itu semulus mungkin,” kata Ceccato.

Istanbul dan Beijing adalah dua dari proyek-proyek yang lebih terkenal dalam tahap pengerjaan saat ini. Bandara di seluruh dunia sedang mengalami perbaikan untuk memenuhi permintaan juga.

Los Angeles International dan La Guardia di New York pada dasarnya sedang dibangun kembali (satu fase dari proyek La Guardia dibuka pada November). John F Kennedy juga akan dirombak dalam waktu dekat.

Heathrow London akan mulai membangun landasan pacu ketiga, dan Amsterdam sedang mempelajari proyek serupa. Di tahun-tahun mendatang, Berlin harus memiliki bandara baru yang telah berada di bawah konstruksi stop-and-go selama lebih dari satu dekade. Sydney berencana membangun bandara baru juga.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA