Minggu, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 Desember 2019

Minggu, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 Desember 2019

Saran Ahli Agar Tidur Malam Berkualitas

Kamis 06 Des 2018 07:34 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Ani Nursalikah

Perempuan tidur. Ilustrasi

Perempuan tidur. Ilustrasi

Foto: Health
Tidur baik bagi kesehatan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tidur yang berkualitas menjadi impian setiap orang. Tidur berkualitas memberi dampak yang baik bagi kesehatan setiap orang dan diyakini meningkatkan aktivitas keseharian selepas bangun tidur.

Meski mudah, namun nyatanya tidak semua orang mudah merasakan tidur yang berkualitas. Ahli pun memberi saran cara mendapatkan tidur yang berkualitas dan sempurna, seperti dilansir Telegraph, Rabu (5/12).

Hindari olahraga terlalu pagi atau terlalu malam

Meskipun bersemangat untuk berolahraga setelah bangun tidur, namun ahli menyarankan waktu terbaik berolahraga adalah setelah tengah hari. Sebuah studi pada 2012 dengan menggunakan tikus yang diterbitkan dalam Journal of Physiology menemukan berolahraga setelah tengah hari, ritme lebih baik daripada sesi gym pagi. Namun, tidak disarankan berolahraga terlalu larut di malam hari.

Jangan minum alkohol atau kafein enam jam sebelum tidur

Baik kafein atau minuman keras bukanlah rekan tidur terbaik. Kedua hal ini adalah stimulan yang membuat Anda terlambat tidur. Para peneliti di Rumah Sakit Henry Ford Michigan Sleep Disorders & Pusat Penelitian dan Wayne State College of Medicine juga menemukan bahkan secangkir kopi enam jam sebelum tidur, akan mengurangi kualitas dan jumlah intensitas tidur.

Sementara alkohol yang selama ini dianggap dapat membuat tidur juga tidak membuat tidur Anda memuaskan. Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal JMIR Mental Health melihat dampak alkohol pada 4.098 orang dan mengungkapkan minum alkohol mempengaruhi tidur malam Anda dan mengurangi kualitas restoratif 9,3 persen.

Jauhkan layar dari kamar tidur

Jauhkan kebiasaan melihat layar sebelum tidur agar tidur berkualitas. Sebuah studi para peneliti Harvard menemukan menggunakan perangkat pemancar cahaya sebelum tidur mengacaukan ritme sirkadian, menekan hormon tidur melatonin, dan mengurangi tidur yang dalam. Akibatnya membuat Anda kurang waspada saat bangun tidur.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA