Friday, 21 Muharram 1441 / 20 September 2019

Friday, 21 Muharram 1441 / 20 September 2019

'Nomadic Tourism' Jaring Wisatawan Milenial

Kamis 06 Sep 2018 23:51 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Turis backpacker.

Turis backpacker.

Foto: Reuters
Nomadic Tourism sasar anak-anak muda mobile, digital, dan interaktif.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA-- Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya menerapkan konsep dan strategi "nomadic tourism" untuk menjaring segmen wisatawan milenial berkunjung ke berbagai destinasi di Tanah Air.

Menpar Arief Yahya saat menjadi keynote speaker dalam acara The 4th ASEAN Marketing Summit 2018 2018 di Raffles Hotel Jakarta, Kamis (6/9), mengatakan Nomadic Tourism bisa menjadi sebagai solusi sementara persoalan pariwisata yang kerap terkendala persoalan infrastruktur dan umumnya kaum milenial justru lebih sering tak mempersoalkan.

"Tidak mungkin membangun berbagai destinasi yang begitu banyak di Indonesia jika menggunakan konsep yang lama, seperti Nusa Dua yang membutuhkan waktu 20 tahun," kata Menpar Arief Yahya.

Nomadic tourism sendiri didefinisikan sebagai gaya berwisata baru di mana wisatawan dapat menetap dalam kurun waktu tertentu di suatu destinasi wisata dengan amenitas yang portable dan dapat berpindah-pindah. Menurut Menpar Arief Yahya, nomadic tourism sangat berorientasi konsumen dalam hal ini kaum muda dan milenial.

"Marketnya adalah para millennial. Anak-anak muda mobile, digital, dan interaktif. Mereka membutuhkan pengakuan, esteem needs, terutama melalui media sosial," ujar Menpar Arief Yahya.

Nomadic Tourism kini menjadi strategi Kemenpar untuk menjaring wisman yang tahun ini ditargetkan 17 juta wisman dan 20 juta wisman pada 2019.

Menurut Menpar Arief Yahya, Nomadic Tourism sebagai konsep solusi dalam mengatasi keterbasan unsur 3A (atraksi, amenitas, dan aksesibilitas) khususnya untuk sarana amenitas atau akomodasi yang sifatnya bisa dipindah-pindah dan bentuknya bermacam-macam seperti glamp camp, home pod, dan caravan.

"Target Kemenpar adalah membangun 100 pasar digital di 34 provinsi dan 10 nomadic tourism (glamp camp, home pod, dan caravan) di destinasi unggulan," kata Menpar Arief Yahya.

Saat ini jumlah backpacker yang sebagian besar adalah generasi millennials di seluruh dunia mencapai 39,7 juta orang. Peluang inilah yang ingin ditangkap Kemenpar dengan menyediakan akomodasi nomadic tourism ini.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA