Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Ahli Sebut BMI tak Bisa Jadi Acuan Kesehatan

Kamis 05 Jul 2018 08:40 WIB

Rep: Rossi Handayani / Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Orang yang bekerja dan makan pada malam hari ketika tubuh mereka secara biologis siap untuk tidur rentan berat badannya rentan bertambah.

Orang yang bekerja dan makan pada malam hari ketika tubuh mereka secara biologis siap untuk tidur rentan berat badannya rentan bertambah.

Foto: Prayogi/Republika
BMI sama sekali tak membedakan antara berat dan distribusi lemak dalam tubuh

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Menjaga berat badan yang sehat dapat menjadi tantangan. Kebanyakan orang bergantung pada indeks massa tubuh, atau BMI, yang merupakan ukuran berat badan dalam kaitannya dengan tinggi badan.

Banyak ahli telah mengkritik ukuran kesehatan yang cukup terbatas ini. Namun ini masih tetap menjadi cara paling populer bagi kebanyakan orang untuk menilai berat badan yang sehat. Beberapa penilaian dari para ahli tentang BMI dari laman Stuff, Rabu (4/7) menunjukkan indikator itu tak lagi cara tepat mengukur kesehatan seseorang.

Baca: Sudah Diet, Olahraga Tapi Masih Gemuk? Ini Alasannya

Seorang ahli Alessandro Demaio MD menyatakan BMI merupakan indikator yang sederhana dan berguna ketika melihat sekelompok orang, itu bukan penanda yang akurat dari kesehatan individu. Ini karena BMI adalah ukuran tinggi dan berat badan, dan rasio dari kombinasi mereka.

Tetapi berat saja tidak membedakan antara satu kilogram lemak versus satu kilogram otot, juga tidak memperhitungkan perbedaan bentuk tubuh dan distribusi lemak. Kemudian, tidak semua individu yang kelebihan berat memiliki faktor risiko penyakit jantung atau metabolisme yang tidak sehat (konversi makanan menjadi energi), tidak semua orang kurus memiliki tubuh yang sehat. Sebagai aturan kasar, baik BMI dan berat badan masih membantu untuk memperkirakan kesehatan, terutama ketika dikombinasikan dengan pengukuran lingkar pinggang, dan berat badan berlebih atau berat badan yang signifikan dikaitkan dengan berbagai hasil penyakit.

"Tetapi BMI atau berat saja tidak menggantikan kebutuhan untuk pemeriksaan yang tepat dengan dokter, dan tidak memberikan jaminan kesejahteraan," tuturnya.

Ahli epidemiologi, Emma Gearson, mengatakan BMI adalah indikator berat badan yang sederhana untuk tinggi badan dan tidak dapat membedakan antara massa otot dan massa lemak. Jadi BMI cenderung melebih-lebihkan risiko kesehatan untuk orang dewasa dengan massa otot yang tinggi, seperti beberapa atlet, dan meremehkan risiko untuk orang dewasa dengan massa otot yang rendah. Meskipun keterbatasan ini, BMI umumnya dianggap cukup mengidentifikasi risiko di seluruh populasi.

Tetapi baru saja ditemukan BMI semakin meremehkan tingkat risiko pada populasi Australia dibandingkan dengan lingkar pinggang. Dalam survei kesehatan 2011-12, 10 persen wanita diklasifikasikan sebagai berat badan normal oleh BMI, dan 50 persen wanita dan 25 persen pria yang diklasifikasikan sebagai kelebihan berat badan mengalami obesitas menurut lingkar pinggang.

Akibatnya, BMI meremehkan prevalensi obesitas hampir 50 persen untuk perempuan dan 30 persen untuk laki-laki. BMI tidak lagi dapat dianggap sebagai indikator yang dapat diandalkan dari berat badan yang sehat, dan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengidentifikasi alternatif yang sesuai.

Sementara itu Evelyn Parr, ilmuwan olahraga menyatakan indikator kekuatan, kebugaran dan jaringan lemak sentral jauh lebih menunjukkan kesehatan daripada BMI. BMI tidak memberi tahu berapa banyak otot yang dimiliki seseorang, atau di mana lemak tubuh mereka didistribusikan seperti lengan dan kaki vs di sekitar bagian tengah. BMI menunjukkan berat badan seseorang ketika mempertimbangkan seberapa tinggi mereka. 

Banyak penelitian, biasanya dengan ribuan peserta, menggunakan BMI sebagai prediktor mortalitas. Sebagai individu, fokus harus pada kebugaran, karena otot membantu tetap sehat saat menua. Jika tidak mempertahankan otot, maka akan menghadapi generasi orang dengan massa otot yang rendah dan terlalu banyak lemak. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA