Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Bulan Soekarno di Ende Tonjolkan Wisata Kebangsaan

Senin 28 May 2018 10:15 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

soekarno  stays in the house in Ende, East Nusa Tenggara, during his exile 1934-1938. Later, SUkarno becomes the first president of Indonesia. (file photo).

soekarno stays in the house in Ende, East Nusa Tenggara, during his exile 1934-1938. Later, SUkarno becomes the first president of Indonesia. (file photo).

Foto: yayasanendeflores.org
Semarak Bulan Soekarno di Ende diwarnai berbagai kegiatan pariwisata.

REPUBLIKA.CO.ID, KUPANG -- Dinas Pariwisata Nusa Tenggara Timur  menggelar festival soekarno ">bulan soekarno mulai 1 Juni 2018 di Kota Ende, Kabupaten Ende, Pulau Flores. Festival yang diisi rangkaian kegiatan ini  akab lebih menonjolkan nuansa wisata kebangsaan.

"Rangkaian kegiatan Bulan Soekarno di Ende lebih menonjolkan nuansa wisata kebangsaan terutama tentang sejarah kehidupan bapak proklamator Soekarno selama menjalani masa pengasingan di Ende," kata Kepala Dinas Pariwisata Nusa Tenggara Timur Marius Ardu Jelamu di Kupang, Senin (28/5).

Ia menjelaskan, Bulan Soekarno yang digelar dari 1-21 Juni 2018 ingin merefleksikan kembali perjalanan Bung Karno sebagai seorang proklamator dan penggali butir-butir Pancasila. Untuk itu, katanya, ditampilkan berupa adegan diorama perjalanan presiden pertama Indonesia itu selama menjalani masa pengasingan di Ende pada tahun 1934-1938.

"Ini untuk memperkenalkan ke publik dunia bahwa yang namanya keragaman, toleransi, nasionalisme, itu sudah diletakkan dasar-dasar filosofinya oleh tokoh proklamator Bung Karno," katanya.

Ia menjelaskan, Bulan Soekarno akan diawali dengan salah satu kegiatan berupa parade perjalanan Soekarno masuk ke Kota Ende. "Ada simbolisasi perjalanan Soekarno dari Batavia (Jakarta) ke Ende melalui parade kapal-kapal dari Pulau Ende ke Pelabuhan Kota Ende yang akan disambut semua masyarakat atau pengunjung," katanya.

Selanjutnya, pada malam harinya digelar renungan kebangsaan bersama semua masyarakat dan pengunjung di Lapangan Pancasila Ende yang akan dipimpin Gubernur NTT. Selanjutnya diikuti kegiatan lain seperti perlombaan pidato pelajar, seminar tentang nasionalisme.

Ia mengatakan, semarak Bulan Soekarno diwarnai juga berbagai kegiatan pariwisata yang sudah dimulai 24 Mei seperti pegelaran budaya nusantara antaretnik dan paguyuban dan perlombaan paduan suara antaretnik.

Ada pula perlombaan fotografi, expo budaya, perlombaan perahu layar, tracking di Gunung Meja, bersepeda santai mengelilingi Kota Ende dan destinasi wisata di sekitarnya.

Marius menambahkan, festival bulan soekarno akan digelar rutin setiap tahun di Ende khususnya pada Bulan Juni sejak kegiatan ini dideklarasikan pada tahun 2016 lalu.

"Ini akan menjadi salah satu event yang memberikan warna kekayaan pariwisata NTT yang menarik tidak hanya bagi wisatawan lokal namun juga mancanegara yang ingin mengenal sejarah dan budaya Indonesia," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA