Selasa, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Selasa, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Oktober, AP II Resmi Kelola Bandara Blimbingsari Banyuwangi

Kamis 21 Sep 2017 17:17 WIB

Red: Gita Amanda

Dua pesawat latih berada di Bandara Udara (Bandara) Blimbingsari, Rogojampi, Banyuwangi, Jawa Timur. (ilustrasi)

Dua pesawat latih berada di Bandara Udara (Bandara) Blimbingsari, Rogojampi, Banyuwangi, Jawa Timur. (ilustrasi)

Foto: Antara/Seno S.

REPUBLIKA.CO.ID, BANYUWANGI -- Pengelolaan Bandara Blimbingsari Banyuwangi akan segera diserahkan dari Kementerian Perhubungan (Kemenhub) ke BUMN pengelola bandara PT Angkasa Pura II (Persero). Alih kelola ini akan dimulai Oktober 2017 mendatang.

Saat ini, bandara tersebut berada di bawah pengelolaan Kemenhub melalui Unit Pelayanan Bandar Udara (UPBU). Dengan dikelolanya AP II, pengembangan bandara yang mempunyai terminal hijau pertama di Indonesia itu bisa lebih cepat dilakukan, sehingga berdampak kepada perekonomian daerah. Ini sekaligus  mempercepat rangkaian persiapan menyambut perhelatan akbar IMF World Bank di Bali.

"Semua teknis penyerahan aset dan kerja sama harus selesai Oktober. November kami sudah harus memulai pekerjaan perluasan apron. Ini sudah dirapatkan oleh Menko Maritim Pak Luhut, Menhub, dan Menteri BUMN," ujar Direktur Utama PT Angkasa Pura II Muhammad Awaluddin, Rabu (20/9).

Gerak cepat ini memang tak bisa ditawar lagi. Maklum, 8-14 Oktober 2018 nanti, Bandara Blimbingsari Banyuwangi menjadi bandara pendukung acara IMF World Bank Annual Meeting di Bali. “Bandara di Bali pasti tidak akan cukup menampung semua pesawat anggota delegasi IMF. Karenanya , sebagian pesawat dan private jet menteri-menteri keuangan se-dunia dialihkan ke Banyuwangi," ujarnya.

Awal sapaan akrab Awaluddin menjelaskan, saat ini perbaikan infrastruktur terus dilakukan. Salah satunya adalah perpanjangan runway menjadi 2.500 meter dan pelebaran runway menjadi 45 meter. Pembangunan dan pengembangan infrastruktur ini direncanakan usai pada tahun ini.

“Saat ini, sejumlah pekerjaan yang akan digarap AP II di Banyuwangi. Mulai perluasan apron, perpanjangan dan penebalan landasan, hingga pengembangan terminal. Total dana yang disiapkan AP II berkisar Rp 300 miliar,” ujarnya.

Semua pembangunan tadi digeber untuk menaikkan trafik Bandara Banyuwangi. Konsep terminal hijau, dipastikan tetap dipertahankan. Itu artinya, konsep rumah tropis dengan udara alami yang nyaris tanpa AC tetap dipertahankan.

Desain interior minim sekat untuk menjamin sirkulasi udara dan sinar matahari juga tetap terlihat. Begitu juga dengan kondisi terminal yang dikelilingi kolam ikan untuk mengoreksi tekanan udara, sehingga suhu ruang tetap sejuk.

“Kami juga setuju dengan aturan Bupati Banyuwangi bahwa tidak boleh ada bangunan baru di sekitar bandara. Landscape sawah yang jadi unggulan tetap dipertahankan  mengingat posisi Banyuwangi sebagai destinasi wisata," ujarnya.

Gerak cepat Angkasa Pura II itu membuat Menteri Pariwisata Arief Yahya merasa bahagia. Dia mengatakan, dengan pengelolaan oleh AP II, pengembangan bandara bisa lebih cepat dilakukan. ”AP II tentu lebih detil dan cepat dalam mengembangkan bandara karena mereka sudah sangat profesional di bidang itu. Terimakasih atas dukungannya terhadap pariwisata,” ujar Arief Yahya.

sumber : Kemenpar
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA