Monday, 21 Rabiul Awwal 1441 / 18 November 2019

Monday, 21 Rabiul Awwal 1441 / 18 November 2019

Cegah Penyakit Cacingan dengan Teh Daun Miana

Rabu 17 May 2017 19:06 WIB

Rep: Christiyaningsih/ Red: Esthi Maharani

Teh daun miana untuk cegah cacingan

Teh daun miana untuk cegah cacingan

Foto: Christiyaningsih / Republika

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Tak perlu mengonsumsi obat cacing ternyata penyakit yang sering menyerang anak-anak ini dapat sembuh dengan pengobatan herbal. Penyakit cacingan dapat disembuhkan dengan daun miana.  Nama daun miana mungkin belum familiar. Namun, kita dapat menemukannya di penjual tanaman hias karena lazim ditanam di taman.

Empat mahasiswi Jurusan Teknologi Hasil Pertanian Universitas Brawijaya mengembangkan penelitian daun miana dan meraciknya menjadi minuman serupa teh. Inmas Putri, Savrida Nurahmi, Ica Raditia, dan Della Putri berhasil memproduksi teh daun miana sebagai pencegah penyakit cacingan.

"Sebenarnya daun miana dapat direbus biasa lalu diminum tapi akan terasa pahit karena ada senyawa tanin," ungkap Inmas saat berbincang dengan Republika, Rabu (17/5).

Selain itu, selama ini penelitian tentang daun miana masih sebatas pada pengekstrakan. "Ada yang diolah menjadi minuman efervescent," imbuh mahasiswi angkatan 2013 ini.

Agar obat herbal ini dapat disukai anak-anak maka muncul ide mengolahnya menjadi minuman. Karena rasa daun miana setelah diolah menyerupai teh, jadilah produk yang diberi nama Miantea.

Della, anggota tim lainnya, mengungkapkan timnya telah mengujicobakan Miantea dengan cacing pita dari babi. Cacing yang direndam dalam Miantea akan menyusut perlahan dan mati dalam waktu 36-96 jam. Tidak ada efek samping yang dirasakan setelah mengonsumsi Miantea.

"Ini dibuktikan dari uji organoleptik terhadap 33 anak di SD Purwantoro 6 Kota Malang," ungkapnya.

Daun miana adalah tanaman herbal anggota bayam-bayaman. Daun miana memiliki senyawa bioaktif yang dapat digunakan sebagai obat tradisional. Daun ini mengandung senyawa fenol yang menghambat tumbuh kembang cacing. Sehingga, banyak digunakan untuk obat pemberantas cacingan dalam tubuh.

"Respirasi cacing jadi terhambat karena ada kandungan fenol pada daun miana," imbuh Della.

Daun miana juga kaya akan flavonoid dan antioksidan yang mampu mengikat radikal bebas. Flavonoid juga berfungsi meregenerasi kulit sehingga dapat mencegah penuaan dini. Selain itu daun-daun miana dapat diperoleh dengan mudah dan murah hanya dengan harga Rp 5 ribu per polybag.

"Untuk pencegahan cacingan disarankan mengonsumsi teh daun miana tiga kali sepekan," kata Della.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA