Monday, 24 Muharram 1441 / 23 September 2019

Monday, 24 Muharram 1441 / 23 September 2019

Ratusan Wisman akan Hadiri Jelajah Layang-Layang

Selasa 23 Aug 2016 12:22 WIB

Red: Winda Destiana Putri

Layang-layang (Ilustrasi)

Layang-layang (Ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, LAMPUNG -- Sebanyak 300 wisatawan mancanegara (wisman) bakal mengikuti dan menghadiri "Jelajah Layang-layang" yang merupakan salah satu rangkaian Festival Krakatau 2016. Kegiatan itu akan berlangsung di Stadion Sumpah Pemuda PKOR Wayhalim, Bandarlampung, pada 25 hingga 26 Agustus.

"Wisatawan itu berasal dari Singapura, Malaysia, Thailand dan Prancis," kata Kepala Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Provinsi Lampung, Choiria Pandarita, di Bandarlampung, Senin (22/8).

Menurut dia, kegiatan layang-layang dalam rangka Festival Krakatau ke-26 tahun 2016, tidak hanya dilaksanakan pada siang hari tetapi juga malam hari.

"Pelaksanaan layang-layang malam hari akan memakai LED warna-warni dan dipastikan akan menarik pengunjung yang melihat," ujarnya.

Kadis Pariwisata dan Ekonomi Kreatif itu menjelaskan, Festival Krakatau 2016 yang merupakan perhelatan akbar kebudayaan dan pariwisata daerah ini dimeriahkan dengan berbagai kegiatan berlangsung 24 hingga 28 Agustus 2016. Rangkaian kegiatan itu, lanjutnya, melibatkan seluruh elemen masyarakat, dunia usaha, instansi pemerintah di seluruh kabupaten dan kota.

Kegiatannya antara lain, 1. jelajah Pasar Seni di Mal Boemi Kedaton (24 hingga 28 Agustus 2016) ; 2. Jelajah layang-layang di Stadion Sumpah Pemuda PKOR Way Halim (25-26 Agustus), 3. Jelajah rasa, di Lapangan Korem Enggal (26-28 Agustus), dan 4. Jelajah Krakatau, Pantai Sari Ringgung (27 Agustus) 5. Jelajah semarak budaya, Tugu Adipura (28 Agustus).

Ia dalam kesempatan itu mengatakan bahwa pertumbuhan ekonomi di Provinsi Lampung saat ini cukup stabil di tengah kondisi ekonomi nasional yang kurang menguntungkan, yaitu sebesar 5,13 persen. Selain itu kesejahteraan masyarakat pun terus meningkat seiring naiknya tren pendapatan per kapita di Provinsi Lampung.

"Kesejahteraan yang terus membaik tersebut, menjadikan rekreasi dan berwisata sebagai kebutuhan dan life style bagi masyarakat Lampung. Positifnya kondisi ekonomi, juga menggairahkan investasi di Provinsi Lampung," ujarnya.

Tercatat, pada 2015, realisasi investasi mencapai 139 persen dari target yang ditetapkan BKPM. Khusus sektor pariwisata terjadi peningkatan jumlah wisatawan nusantara, yaitu mencapai rata-rata 30 persen dan wisatawan mancanegara 28 persen sejak tahun 2012.

Begitu pula jumlah hotel di Provinsi Lampung, juga peningkatannya cukup signifikan, yaitu sebesar 20 persen sejak tahun 2014. Seiring dengan itu, sebagai upaya untuk semakin meningkatkan jumlah wisatawan, Provinsi Lampung akan menggelar Lampung Krakatau Festival 2016.

Ia menambahkan, logo dan tagline Lampung The Treasure of Sumatera. Gambaran ini mengenai Lampung sebagai tempat yang menyenangkan dan terbuka bagi siapapun serta memiliki alam yang menyegarkan dan sarat dengan ragam budaya yang hidup dan kuat. Hal tersebut, jelas merupakan tujuan wisata dengan kekayaan alam yang tersembunyi.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA