Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Hentikan Kebiasaan Banyak Tidur Saat Hamil

Sabtu 30 Apr 2016 13:03 WIB

Rep: Mutia Ramadhani/ Red: Winda Destiana Putri

Perempuan tidur (ilustrasi)

Perempuan tidur (ilustrasi)

Foto: Health

REPUBLIKA.CO.ID, Sebanyak 20 persen wanita lebih suka menghabiskan jam istirahatnya untuk tidur selama menjalani kehamilan.

Studi seorang dokter kandungan di University of North Carolina, Chapel Hill menyebutkan bahwa terlalu banyak tidur saat hamil justru menimbulkan berbagai komplikasi kehamilan, termasuk kelahiran prematur.

"Istirahat ibu hamil itu jangan diartikan luas dengan tidur. Tidak ada manfaatnya dan lebih banyak merugikan," kata Hill, dilansir dari Fit Pregnancy, belum lama ini.
 
Ibu hamil yang terlalu banyak tidur mengalami risiko tinggi pembengkakan kaki, mengganggu fungsi paru-paru dan akibat fatal lainnya. Studi terbaru Dr Catherin Spong, seorang dokter spesialis di National Institutes of Health menyebutkan hanya wanita dengan kondisi kehamilan tertentu yang diperbolehkan istirahat dengan cara tidur lebih banyak.
 
"Misalnya wanita dengan leher rahim pendek yang disarankan banyak berbaring (tidur) untuk menghindari kelahiran prematur. Mereka juga harus berhenti bekerja berat dan membatasi aktivitas fisik. Namun, wanita yang tidak masuk dalam kategori ini disarankan untuk tidak melakukan hal sama," ujarnya.
 
Wanita yang lebih sering menghabiskan jam istirahatnya dengan cara tidur 37 persen lebih berisiko melahirkan prematur. Wanita yang menggunakan jam istirahatnya dengan cara lain, misalnya terapi, meditasi, dan yoga berisiko 17 persen lebih kecil melahirkan prematur.
 
Sprong menambahkan bahwa peneliti tak bisa menyimpulkan bahwa kebiasaan tidur membahayakan ibu hamil. Wanita yang sedang mengandung hanya perlu membatasi jam tidurnya seperti tidur orang normal lainnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA