Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Anak Penderita Kanker Tinggi, Pemerintah Harus Fokus Deteksi Dini

Senin 15 Feb 2016 08:00 WIB

Rep: Issha Harruma/ Red: Andi Nur Aminah

Anak penderita kanker/ilustrasi

Anak penderita kanker/ilustrasi

Foto: boston.com

REPUBLIKA.CO.ID, MEDAN -- Sekitar 100 anak tercatat menderita kanker di Sumatra Utara pada Januari hingga Desember 2015. Ketua Yayasan Onkologi Anak Medan (YOAM), Rizanul menyebutkan, dari angka tersebut, 32 orang meninggal dunia.

Menurut Rizanul, tingginya angka kematian anak yang disebabkan kanker tersebut dikarenakan pasien terlambat datang untuk ditangani. "Tingkat kegagalannya 22 persen. Rata-rata mereka ke rumah sakit dalam kondisi stadium yang cukup parah," kata Rizanul saat kegiatan peringatan hari kanker anak sedunia di Rumah Sakit Umum Pusat Haji Adam Malik, Medan, Ahad (14/2).

Untuk 2016 ini, sejak Januari hingga pekan pertama bulan Februari 2016, telah tercatat sekitar 12 orang anak penderita kanker yang terdata. Berdasarkan jumlah anak pengidap kanker yang didampingi YOAM, Rizanul mengatakan, usia di bawah 10 tahun paling rentan terserang kanker.

Hal ini dikarenakan di usia tersebut anak-anak kerap kali mengonsumsi makanan instan dan jajanan yang mengandung zat pengawet. Makanan inilah, Rizanul mengatakan yang juga menjadi salah satu penyebab timbulnya kanker selain persoalan genetik. "Kami mendampingi anak dari usia nol sampai 17 tahun. Dari usia tersebut, di bawah sepuluh tahun yang paling banyak dan rentan mengidap kanker," jelasnya.

Oleh karena itu, Rizanul mengatakan, pihaknya mengajak dan mengimbau seluruh pihak untuk ikut serta dalam mensosialisasikan pemeriksaan dini terhadap kanker. YOAM pun berharap pemerintah dapat lebih fokus dalam proses pencegahan dan deteksi dini.

Rizanul mengatakan, anak yang terserang kanker dapat segera menjalani tahapan-tahapan pengobatan dan mengurangi persentase kegagalan. "Ini yang kita harapkan perhatian dari pemerintah, kalau bisa di puskesmas sudah bisa dideteksi," ujarnya.

Menurut dia, proses deteksi dini dokterlah yang paling tahu. Selama ini yang paling banyak diderita anak-anak adalah Leukimia dan kanker tulang dan mata.

Sementara itu, perwakilan Kepala Dinas Kesehatan Sumut, Suhadi mengakui angka anak penderita kanker di Sumut memang tinggi. Ia menyebutkan, penyakit kanker merupakan penyakit nomor dua paling berbahaya setelah penyakit jantung. Angka penderitanya pun, semakin tinggi. "Memang penyakit kanker belum bisa dicegah. Tetapi bisa dideteksi sejak dini," kata Suhadi. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA