Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Tahun Baru Imlek

Mengintip Sejarah Petak Sembilan, Dahulu dan Kini

Kamis 19 Feb 2015 11:07 WIB

Rep: C04/ Red: Winda Destiana Putri

Klenteng di kawasan Petak Sembilan

Klenteng di kawasan Petak Sembilan

Foto: REPUBLIKA/Aprilia

REPUBLIKA.CO.ID, PETAK SEMBILAN -- Jakarta, diperkirakan telah memiliki seratus lebih klenteng. Salah satunya kelenteng tua Jin De Yuan di kawasan Pecinan Lama, Glodok, Jakarta Barat. Kelenteng ini dibangun tahun 1650 oleh seorang letnan Tionghoa bernama Kwee Hoen dan menamakannya Koan lm Teng atau berarti Paviliun Koan lm.

Tahun 1755, kelenteng ini dipugar Kapten Oei Tjhie dan diberi nama Kim Tek Ie atau Kelenteng Kebajikan Emas. Kim Tek Ie berdiri di atas tanah seluas 3.000 meter persegi. Termasuk bara besar atau Tay Bio karena memiliki beberapa bangunan. Kini klenteng yang masih berdiri kokoh ini bernama Wihara Dharma Bhakti, namun orang lebih sering menyebutnya Petak Sembilan.

Kelenteng Petak Sembilan dikelilingi tembok. Pintu utamanya berada di selatan yang berupa gapura naga merah. Sebelah kiri gerbang ada tiga bangunan kelenteng yang berderet. Di halaman kedua terdapat kelenteng utama menghadap ke selatan berikut dua singa (Bao Gu Shi) yang konon berasal dari Provinsi Kwangtung, Tiongkok Selatan.

Gedung utama Petak Sembilan didominasi warna merah. Atap bangunannya melengkung ke atas, berhias sepasang naga. Di dalam ruangan terdapat puluhan film berukuran besar, setinggi badan orang dewasa dan ratusan lilin-lilin kecil yang menyala. Bau asap dupa bertebaran menebarkan aroma khas hingga ke luar ruangan. Di samping kiri gedung utama terdapat bekas kamar-kamar para rahib. Sedangkan, di pojok kanan halaman belakang terdapat sebuah lonceng buatan tahun 1825 yang merupakan lonceng tertua dari semua kelenteng di Jakarta.

Menjelang perayaan Imlek yang jatuh pada 19 Februari 2015 ini, para petugas di klenteng sudah sibuk membersikan dan mengecat ulang pagar besi dengan cat warna merah sejak sebulan sebelum perayaan berlangsung. Klenteng ini sendiri tak pernah sepi pengunjung, terutama masyarakat Tionghoa yang ingin bersembahyang. Banyak pula para peziarah dan wisatawan yang datang sambil melihat aktivitas ritual pengunjung.

Seperti halnya Risa dan Alwi, sepasang wisatawan asal Malang, Jawa Timur ini sengaja datang ke berbagai klenteng di Jakarta menjelang perayaan Imlek yang akan jatuh pada lusa esok.

"Awalnya kami ke Jakarta dalam rangka bulan madu, backpacker. Enggak sengaja terlintas di pikiran kami saat di perjalanan menuju Jakarta untuk mengunjungi klenteng-klenteng di Ibu Kota menjelang Imlek ini. Dan meskipun kami Muslim, kami diizinkan masuk ke klenteng ini oleh koh Yu Le. Asal jangan mengganggu," ujar Risa.

Menurut Risa, suasana damai terasa kental di area kompleks klenteng ini. Sejak pagi baik, tua maupun muda beramai-ramai berkunjung ke klenteng khusus untuk bersembahyang. Mereka tak segan melemparkan senyuman ke jemaat lain yang hendak mengambil dupa untuk bersembahyang.

"Khidmat sekali, bahkan tak jarang saya melihat orang-orang tua yang sudah sepuh rela datang ke klenteng untuk memanjatkan doa, sambil dituntun oleh beberapa anak dan cucunya. Pakaian berwarna merah mendominasi orang-orang yang datang ke klenteng ini. Damai sekali rasanya," kata Risa.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA