Senin, 24 Muharram 1441 / 23 September 2019

Senin, 24 Muharram 1441 / 23 September 2019

Hati-hati Konsumsi Obat Kuat, Ini Dia Alasannya

Senin 21 Mei 2012 09:34 WIB

Red: Endah Hapsari

Obat-obatan, ilustrasi

Obat-obatan, ilustrasi

Foto: Amin Madani/Republika

REPUBLIKA.CO.ID, MEDAN---Masyarakat diimbau agar selalu berhati-hati dalam mengkonsumsi obat kuat. Selain membahayakan kesehatan, obat kuat juga dapat menyebabkan kematian.

"Pada prinsipnya obat kuat itu merupakan stimulan yang mempengaruhi syaraf pusat di otak seperti tempat pengaturan sistem hormonal," kata seorang konsultan spesialis penyakit jantung, dr Amran Lubis.

Jadi, lanjut dia, hormon testosteron akan menimbulkan rangsangan yang melebur ke pembuluh darah terutama pada organ seks laki-laki. Juga obat kuat itu mempengaruhi hormon lain seperti adrenalin.

"Pengaruhnya pada jantung menyebabkan denyut jantung bertambah dan bisa menyebabkan terjadinya penyempitan pembuluh darah di jantung dan otak, sehingga tekanan darah naik," katanya.

Hal itu, jelasnya, dapat menyebabkan terjadinya serangan pada otak atau stroke akut, yang diakibatkan adanya penyempitan pembuluh darah dan bisa menyebabkan kematian. "Intinya, berhati-hatilah mengkonsumsi obat kuat," katanya.

Kasi sertifikasi dan layanan informasi konsumen Balai Besar Pengawasan Obat dan Makanan (BBPOM) Medan Sacramento mengatakan, sebenarnya tidak ada istilah obat kuat dalam dunia medis. "Istilah obat kuat itu hanya sebutan orang awam saja, namun namanya untuk meningkatkan libido laki-laki," katanya.

Berkaitan dengan obat kuat itu, ia mengatakan harus terdaftar karena berpengaruh kepada orang yang memiliki riwayat penyakit jantung atau hipertensi. "Tidak boleh mengkonsumsi sembarang obat kuat itu, karena berbahaya dan bisa menyebabkan kematian," katanya.

Untuk itu, ujarnya, BBPOM tetap melakukan pengawasan dan sudah beberapa kali menemukan dan menyita apa yang disebut dengan istilah obat kuat dari beberapa tempat.

Menurut Sacramento, penggunaan obat yang dapat memberikan gairah pria itu harus dibawah pengawasan dokter dan dijual di apotik. Itupun obat kuat yang sudah memiliki izin. "Kita mengawasi apakah ada izinnya, kita lihat jenisnya apakah sudah sesuai.Kalau tidak, kita amankan," katanya.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA