Kamis, 14 Rajab 1440 / 21 Maret 2019

Kamis, 14 Rajab 1440 / 21 Maret 2019

Jurnalis Berhijab Semarakkan World Hijab Day di Jakarta

Ahad 17 Feb 2019 00:00 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Ani Nursalikah

Komunitas Jurnalis Berhijab akan memeriahkan perayaan World Hijab Day (WHD), Ahad, 16 Februari 2019.

Komunitas Jurnalis Berhijab akan memeriahkan perayaan World Hijab Day (WHD), Ahad, 16 Februari 2019.

Foto: KJB
Hijab tidak membatasi perempuan beraktivitas.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Komunitas Jurnalis Berhijab (KJB) akan memeriahkan perayaan World Hijab Day (WHD). KJB membawa semangat WHD ke Jakarta lewat acara “The Power of Muslimah 2019” yang berlangsung besok, Ahad, 16 Februari 2019 di Masjid Cut Meutia, Jakarta.

Baca Juga

WHD pertama kali dirayakan di New York, Amerika Serikat pada 2013. Perempuan berbagai usia dan latar belakang etnis diajak merasakan pengalaman sehari mengenakan hijab. Semangatnya adalah toleransi dan anti-islamofobia.

“Di Indonesia, semangat yang kita bangun lewat perayaan World Hijab Day ini agak berbeda. Kami, Komunitas Jurnalis Berhijab, ingin mengajak perempuan berhijab untuk bersyukur dan menjadi powerful. Karena itu, kami hadirkan Fleuri Aprianti, sosok muda berhijab namun gemilang dengan bisnisnya dan mendunia. Kami juga mengundang Dewi Masitoh, muda, berhijab, dan merupakan seniman henna yang sudah Go-International”, ujar Presiden KJB Nikmatus Solikhah.

Istri Wakil Presiden Mufidah Kalla pada sambutan pembukaan lewat video mengungkapkan apresiasinya kepada KJB atas perayaan World Hijab Day. “Semoga dengan acara ini, memberikan semangat kepada seluruh muslimah di Indonesia untuk terus berkarya. Karena hijab tak pernah membatasi para wanita untuk melakukan berbagai aktivitas dan menghasilkan karya yang luar biasa untuk Indonesia hingga kancah Internasional”, katanya Mufida.

WHD di Jakarta juga dihadiri Duta WHD Indonesia Trifty Qurrota Aini yang baru saja terpilih. “The Power of Muslimah 2019” merupakan kolaborasi antara KJB dengan Dewan Masjid Indonesia (DMI) dan Remaja Islam Cut Meutia (RICMA).

Sekjen DMI M Arief Rosyid dan Ketua RICMA Husein memfasilitasi KJB melaksanakan acara ini di Masjid Cut Meutia. “Kami ingin dorong sebanyak-banyaknya kegiatan positif dan inspiratif agar dilakukan di masjid. Kami senang menyambut Komunitas Jurnalis Berhijab untuk menggelorakan semangat pemuda membangun masjid," kata Arief.

Ketua Umum RICMA Husein berharap kolaborasi dengan KJB bisa berlanjut ke kegiatan positif lainnya dan melibatkan lebih banyak kalangan sehingga menambah warna baru dalam kegiatan pemuda di Masjid Cut Meutia. Komunitas Jurnalis Berhijab terbentuk pada 2012. Kala itu, jumlah jurnalis yang mengenakan hijab masih relatif sedikit. Berawal dari saling sapa di lokasi liputan, keakraban antarjurnalis berhijab membuat Trifty Qurrota Aini, kini jurnalis SCTV, berinisiatif membuat KJB.

Pada perjalanannya, KJB seringkali terlibat memberi pelatihan jurnalistik ke kampus-kampus, mengadakan pengajian, hingga memeriahkan acara fashion show muslimah. Kini, anggota KJB tidak hanya berbasis di Jabodetabek tapi juga berada di kota besar lainnya seperti Medan dan Makassar.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA