Sabtu, 16 Rajab 1440 / 23 Maret 2019

Sabtu, 16 Rajab 1440 / 23 Maret 2019

Hal yang Dilakukan Orang Produktif Sebelum Siang (1)

Jumat 11 Jan 2019 15:28 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Indira Rezkisari

Wanita bekerja tetap membutuhkan me time agar bisa tetap sehat bagi keluarga dan kariernya.

Wanita bekerja tetap membutuhkan me time agar bisa tetap sehat bagi keluarga dan kariernya.

Foto: pixabay
Menjadi manusia pagi tercatat memiliki banyak manfaat bagi kesehatan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Jam berapa Anda bangun di pagi hari? Ketika azan subuh berkumandang atau setelah matahari terbit? Tahukah Anda jam bangun tidur menentukan produktivitas Anda.

Sebuah penelitian baru-baru ini mengungkapkan Anda mungkin memperpanjang waktu di bumi jika bisa bangun beberapa jam lebih awal setiap hari. Para peneliti mempelajari lebih dari 430 ribu orang, berusia 38 hingga 73 tahun, selama enam setengah tahun untuk melihat bagaimana gaya hidup "early bird" atau orang yang bangun lebih awal atau "burung hantu malam" memengaruhi kesehatan dan kesejahteraan mereka.

Hasilnya membuktikan bahwa burung hantu malam yang sehat dari segi kesehatan mungkin kurang menguntungkan. Mereka memiliki peningkatan risiko mengembangkan gangguan psikologis, diabetes, penyakit pernapasan, dan penyakit pencernaan.

Tapi memulai lebih awal menawarkan lebih dari sekadar manfaat kesehatan. Menjadi manusia pagi dapat meningkatkan produktivitas harian dan pertumbuhan karier. Menurut ahli biologi Christoph Randler, individu yang berkinerja terbaik pada dini mungkin lebih mungkin untuk mencapai tujuan karier mereka daripada mereka yang tidak. Penelitian yang diterbitkan dalam Harvard Business Review, yang disurvei sekitar 400 mahasiswa dan menemukan bahwa orang-orang pagi cenderung lebih proaktif daripada mereka yang terbaik di malam hari.

Inilah sembilan hal yang dilakukan orang super-produktif sebelum tengah hari untuk menjaga momentum mereka berjalan sepanjang hari.

Mereka membagi hari menjadi dua

Pendiri dan direktur kreatif Men's Style Pro, Sabir Peele, bersumpah dengan membagi harinya untuk menjaga kreativitasnya terus mengalir.

“Saya mendaftar maksimal 10 tugas yang ingin saya hancurkan pada siang hari. Agar tetap tertarik dengan apa yang saya lakukan, saya melakukan tugas paling penting di bagian atas setiap jam dan kemudian menangani email. Setelah saya menyelesaikan dua tugas, saya melakukan 20 push-up,” katanya kepada Business Insider.

Adapun bagian kedua dari harinya (antara siang dan pukul 17.00), ia mengambil taktik yang berbeda. "Saya memusatkan semua perhatian saya pada pertemuan dan hanya pembuatan konten murni. Keduanya merupakan tugas yang sangat memakan waktu," katanya.

Mereka masuk lebih awal

Dokter anak Dr. Meghan Brooks, DO, menyeimbangkan peran ibu dan merawat pasien-pasien mudanya hari demi hari dengan melampaui kurva.

“Saya selalu masuk setidaknya setengah jam sebelum pasien saya tiba. Mampu memeriksa grafik mereka dan memanggil orang tua dengan hasil tes atau tindak lanjut adalah kuncinya,” katanya. "Dan di hari-hari lain aku menggunakan waktu itu untuk minum kopiku dan memastikan janji temu dan formulir sekolah lengkap untuk gadis-gadisku sendiri."

Mereka menyediakan me time

Dengan meluangkan waktu untuk dirinya sendiri setiap pagi, editor senior yang berbasis di New York dan ibu baru Rachel Bowie meningkatkan mood dan produktivitas keseluruhan.

“Sangat mudah untuk merasa tertekan dengan daftar tugas saya yang panjang ketika saya menangani ganti popok dan jadwal anak saya yang berumur empat bulan. Jadi, setiap pagi di kamar mandi saya hitung dari satu hingga 180 (total tiga menit) dan gunakan waktu itu untuk hadir,” katanya.

"Konyol kedengarannya, menghabiskan waktu itu menghargai kesendirian kamar mandi saya dan mandi yang menyenangkan bukannya membiarkan otak saya berpacu sepanjang hari saya memiliki efek menenangkan yang membuat saya lebih terpusat."

Mereka memeriksa daftar mereka dua kali

Tekanan dari Bay Area yang ramai tidak membebani Candace Jones, lulusan Stanford yang baru-baru ini membangun kariernya di media. Karena dia meluangkan waktu untuk memeriksa ulang tugasnya.

"Saya hidup dan mati oleh daftar periksa. Sebelum tidur, saya memperbarui daftar periksa saya dengan barang-barang untuk diselesaikan pada hari berikutnya dan minggu berikutnya, ” katanya.

“Ketika saya bangun saya meninjau daftar tugas saya sebelum memeriksa email apa pun. Ini penting karena saya ingin menjadi proaktif daripada reaktif tentang apa yang harus diprioritaskan."

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA