Tuesday, 19 Rajab 1440 / 26 March 2019

Tuesday, 19 Rajab 1440 / 26 March 2019

Polisi Bandara di India Diperintahkan Kurangi Senyum

Kamis 11 Oct 2018 15:33 WIB

Rep: Nora Azizah/ Red: Ani Nursalikah

Bandara Chennai, India.

Bandara Chennai, India.

Foto: Business Line
Senyum berlebihan dianggap menimbulkan ancaman serangan teror.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI -- Polisi bandara di India mendapat instruksi cukup aneh dari pemerintah. Dilansir melalui BBC News, aparat kepolisian bandara India mendapat instruksi untuk mengurangi senyuman.

Mereka diminta tidak terlalu banyak tersenyum saat bertugas. Direktur Jenderal Central Industrial Security Force Rajesh Ranjan mengatakan, peristiwa serangan 9/11 bisa terjadi akibat keramahan berlebihan pada penumpang.

"Senyuman menjadi fitur yang berlebihan," kata Ranjan.

Senyuman yang berlebihan juga dianggap bisa menimbulkan kekhawatiran mengarah pada persepsi keamanan yang longgar dan ancaman serangan teror. Para aparat kepolisian tidak dilarang secara penuh untuk tersenyum atau ramah pada penumpang.

Hanya saja instruksi menyebutkan, sistem keramahan pada penumpang bisa beralih dari senyum yang lebar menjadi sekadar tersenyum yang cukup. Ini bukan pertama kalinya perwira polisi India diberitahu mnegenai perubahan perilaku.

Pada Juli lalu, Polisi Cagar Nasional Karnataka menginstruksikan pada petugasnya untuk menurunkan berat badan. Pada 2004 silam polisi di negara bagian Madhya Pradesh akan dibayar apabila menumbuhkan kumis dengan alasan akan lebih dihormati. Sementara itu di Nepal, 600 pelatih petugas keamanan pada 2014 diminta lebih ramah.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA