Sunday, 17 Zulhijjah 1440 / 18 August 2019

Sunday, 17 Zulhijjah 1440 / 18 August 2019

Kericuhan Mei Picu Penurunan Angka Wisatawan di Jakarta

Kamis 20 Jun 2019 05:04 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Demonstran terlibat kericuhan saat menggelar Aksi 22 Mei di depan gedung Bawaslu, Jakarta, Rabu (22/5/2019).

Demonstran terlibat kericuhan saat menggelar Aksi 22 Mei di depan gedung Bawaslu, Jakarta, Rabu (22/5/2019).

Foto: Antara/Indrianto Eko Suwarso
Beberapa negara memberikan peringatan perjalanan ke Jakarta.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kericuhan di depan Bawaslu DKI Jakarta pada 21-22 Mei mempengaruhi penurunan jumlah kunjungan wisatawan mancanegara. Hal itu diungkapkan Kepala Bidang Seni Budaya Dinas Pariwisata dan Kebudayaan DKI Jakarta Gumilar Ekalaya.

Baca Juga

"Menurunnya kunjungan wisatawan ini kan dilihat banyak faktor ya, tidak melulu karena kita kurang promosi tapi ini juga banyak kejadian-kejadian di Jakarta kayak yang tanggal 21-22 Mei di depan Bawaslu kemarin salah satunya," kata Gumilar.

Menurut Gumilar, insiden Mei sangat berpengaruh karena beberapa negara memberikan imbauan atau larangan agar melakukan perjalanan ke Jakarta (travel warning).

Hal tersebut tentu saja sangat merugikan sektor pariwisata, karena berdasarkan data BPS jumlah kunjungan wisatawan asing ke Jakarta pada April 2019 mencapai 198.209 orang.

Jumlah itu mengalami penurunan sebesar 9,70 persen dibandingkan kunjungan wisatawan mancanegara pada Maret 2019 sebanyak 219.500 kunjungan. Untuk itu berbagai upaya terus dilakukan Dinas Pariwisata DKI Jakarta salah satunya dengan membuat berbagai acara.

"Ya upaya kita tentu saja mengencarkan acara-acara, Pak Gubernur sendiri punya festival sepanjang tahun jadi nanti sampai 2019 udah jadi tuh event (acara) untuk 2020," tutur Gumilar.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA