Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Persiapkan Dirimu Sebelum Membeli Rumah Pertama, Begini Caranya

Jumat 19 Apr 2019 18:27 WIB

Rep: cermati/ Red:

Persiapkan Dirimu Sebelum Membeli Rumah Pertama, Begini Caranya

Persiapkan Dirimu Sebelum Membeli Rumah Pertama, Begini Caranya

Generasi milenial sulit memiliki rumah di Jakarta sampai kapanpun.

Setiap orang, mungkin termasuk kamu pasti ingin memiliki sebuah rumah untuk tempat tinggal sekaligus investasi. Bagaimana tidak? Harga properti yang satu ini terus meningkat setiap tahun. Tak heran bila orang berduit, rela menginvestasikan uangnya miliaran rupiah untuk membeli rumah kedua, ketiga, keempat, dan seterusnya.

Yang kaya bisa memupuk aset rumah, sementara yang penghasilannya pas-pasan cuma bisa gigit jari. Berdasarkan sejumlah riset, sebesar 83 persen generasi milenial dengan rata-rata penghasilan Rp 7,5 juta per bulan tidak akan bisa memiliki rumah di Jakarta sampai kapan pun. Sementara 17 persen sisanya hanya mampu membeli rumah bekas seharga Rp 300 juta saja.

Sebetulnya kalau niat, gaji ngepas juga bisa punya rumah. Tentu saja dengan fasilitas Kredit Pemilikan Rumah (KPR) yang banyak ditawarkan bank. Sekarang malah banyak yang menyasar kaum milenial supaya naik kelas, tidak ngontrak terus.

Buat kamu yang ingin membeli rumah pertama, perhatikan dulu beberapa hal berikut ini:

Baca Juga: Ingin Punya Rumah? Yuk Manfaatkan KPR Tanpa DP

 

1. Pilih-pilih Lokasi

KPR
Pilih-pilih Lokasi Rumah

Hal yang perlu diperhatikan pertama kali saat membeli rumah pertama adalah lokasi. Pilih lokasi rumah yang menawarkan kemudahan akses transportasi, seperti kereta, TransJakarta, ojek, angkutan umum, atau feeder. Pilih beberapa opsi lokasi yang sesuai dengan kemampuanmu. Logikanya, harga rumah di kawasan BSD tentu saja berbeda dengan daerah Parung. Harga rumah di daerah yang masih dalam pengembangan lebih murah ketimbang yang sudah maju.

2. Mau Murah? Ada di Pinggiran Jakarta

KPR
Mau Murah? Ada di Pinggiran Jakarta

Jika gaji hanya bisa membeli rumah murah, cari saja rumah di kawasan penyangga ibu kota, seperti Bekasi, Tangerang, Bogor, dan Depok. Tapi perlu diingat, risikonya waktu tempuh perjalanan yang lebih lama, misalnya 1,5-3 jam. Nah kalau ada akses seperti kereta, disambung dengan busway atau ojek, jarak tempuh yang cukup jauh dapat teratasi bukan?

3. Siapkan Dana

KPR
Siapkan Dana

Ini juga penting. Kalau hanya niat, tapi tidak ada uangnya, ya percuma. Jika ingin membeli rumah, kamu harus mengumpulkan uang untuk DP rumah. Misalnya kamu tertarik dengan rumah di kawasan Parung Panjang seharga Rp200 juta, maka kamu harus menyiapkan duit sekitar 20%-30%, yakni Rp40 juta-Rp60 juta.

Target punya rumah 2 tahun, maka kamu perlu menyisihkan uang sekitar Rp1,7 juta setiap bulan supaya terkumpul uang muka sebesar Rp40 juta. Kamu pun harus punya dana cadangan untuk mengantisipasi kenaikan harga rumah setiap tahun karena pastinya 2 tahun mendatang, harga rumah sudah beda lagi.

Baca Juga: Hitung-Hitungan Biaya Membangun Rumah Minimalis

4. Bekerja Keras dan Cari Penghasilan Tambahan

Rumah
Kerja Keras dan Cari Penghasilan Tambahan

Untuk mengumpulkan uang puluhan juta rupiah dalam kurun waktu tertentu memang tidak mudah . Apalagi buat kamu yang bergaji UMR. Tapi itu bukanlah halangan jika kamu serius. Kunci utamanya adalah kerja keras. Ambil lemburan untuk nambah penghasilan. Kamu juga bisa melakoni pekerjaan sampingan di hari libur atau selepas pulang kerja jika tidak ada lemburan. Contohnya ojek online, jualan online, reseller, fotografer, freelance menulis artikel, dan lainnya. Lumayan kan uangnya untuk DP rumah.

5. Hidup Hemat dan Komitmen Menabung

KPR
Hidup Hemat dan Komitmen Menabung

Percuma kerja keras, banting tulang, kalau gaya hidupmu masih boros alias konsumtif. Uang yang kamu hasilkan akan habis begitu saja. Perlu komitmen dalam dirimu untuk hidup hemat, seperti membawa bekal makan siang dari rumah, kurangi nongkrong atau jajan kopi, tahan membeli barang yang bukan kebutuhan, dan cara lainnya. Enggak perlu malu atau gengsi hidup hemat, seperti peribahasa yang mengatakan “hemat pangkal kaya.”

Dari gaji bulanan, penghasilan tambahan, dan hidup hemat, kamu sisihkan untuk tabungan DP rumah. Bikin tabungan khusus, komitmen menabung setiap bulan atau setiap kamu memperoleh pendapatan. Tabungan tersebut jangan diutak atik, kecuali untuk keperluan sangat mendesak. Tapi itupun kamu harus berusaha keras lagi untuk menambalnya.

Mulai dari Sekarang

Sudah tahu kan harga rumah terus melambung? Kalau tidak dimulai dari sekarang mengumpulkan dana, kapanlagi. Keburu harga jualnya makin mahal, sementara gaji hanya naik sekitar 5-10 persen setiap tahun.

Yang ada, kamu cuma bisa jadi milenial yang terancam tak bisa punya rumah dan hidup ngontrak atau ngekos terus. Mending kan punya rumah, biar kecil, tapi hasil jerih payah sendiri dan bermanfaat untuk investasi di masa depan.

Baca Juga: Daripada Jajan Kopi, Mending Milenial Beli Rumah Lewat KPR BTN Gaeesss

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Cermati.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Cermati.com.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA