Kamis, 18 Safar 1441 / 17 Oktober 2019

Kamis, 18 Safar 1441 / 17 Oktober 2019

Dongkrak Turis, Kemenpar Minta Pemda Buka Penerbangan Carter

Ahad 03 Sep 2017 08:38 WIB

Rep: Muhammad Nursyamsyi/ Red: Qommarria Rostanti

Turis menikmati bersepeda di Desa Bilabante, Lombok.

Turis menikmati bersepeda di Desa Bilabante, Lombok.

Foto: Republika/M Nursyamsi

REPUBLIKA.CO.ID, LOMBOK BARAT -- Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Nusantara Kementerian Pariwisata (Kemenpar), Eshty Reko Asthuti, optimistis target kunjungan wisatawan tahun ini sebesar 15 juta wisatawan bisa terealisasi. Pasalnya hingga Juli saja, total kunjungan yang datang sudah menyentuh angka 7,8 juta wisatawan.

Dengan masih adanya musim puncak pada akhir tahun, Eshty meyakini target kunjungan wisatawan mampu terwujud.
Kendati begitu, Eshty mengatakan ada kendala yang masih menghantui sektor pariwisata Indonesia, yaitu persoalan aksesibilitas terkait keterbatasan penerbangan langsung dari negara lain ke daerah-daerah yang menjadi destinasi wisata unggulan dalam negeri.

"Kalau dari seat capacity memang masih minus," ujar Eshty di Lombok Barat, NTB, Ahad (3/9).

Esthy berharap, pemerintah daerah mampu mengupayakan adanya penerbangan carter seperti yang dilakukan Manado, Riau, dan Lombok yang belum lama membuka penerbangan carter dari Korea ke Lombok. Animo positif  para wisatawan asal Negeri Ginseng untuk berlibur di Bumi Seribu Masjid semakin meningkat.

"Kalau belum dibuka kita (Kemenpar), support kerja sama dengan maskapai untuk mendatangkan semacam carter kaya di Manado, Riau, kita harapkan kota lain juga lakukan hal sama," kata Eshty.



BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA