Senin, 13 Jumadil Akhir 1440 / 18 Februari 2019

Senin, 13 Jumadil Akhir 1440 / 18 Februari 2019

Megengan, Awali Puasa dengan 'Menahan' Hawa Nafsu di Masjid Demak

Ahad 28 Mei 2017 16:52 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Masjid Agung Demak merupakan salah satu masjid tertua yang ada di Indonesia yang terletak di Kampung Kauman, Demak.

Masjid Agung Demak merupakan salah satu masjid tertua yang ada di Indonesia yang terletak di Kampung Kauman, Demak.

Foto: Rakhmawaty La'lang/Republika

REPUBLIKA.CO.ID, DEMAK -- Masjid Agung Demak Jawa Tengah ramai pengunjung saat bulan Rejeb (Rajab) dan Ruwah kemarin. Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Demak, Rudi Santoso menyebut adanya tradisi yang sudah turun temurun di Masjid Demak yakni "Megengan". Dilakukan sehari menjelang puasa. Tradisi Megengan sendiri menurut Rudi adalah tradisi masyarakat Jawa dalam menyambut bulan puasa.

Megengan sendiri diambil dari bahasa Jawa yang artinya menahan. Ini merupakan peringatan bahwa sebentar lagi akan memasuki bulan puasa.  Bulan dimana semua umat Islam diwajibkan berpuasa. Yaitu menahan untuk tidak melakukan perbuatan-perbuatan yang dapat menggugurkan ibadah puasa tersebut.

“Untuk Megengan kemarin ditampilkan tari zippin, serta atraksi budaya lainnya di depan Masjid Agung. Kemudian dilanjutkan dengan melihat stan-stan makanan khas Demak seperti sate keong dan masih banyak lagi,” kata dia.

Menteri Pariwisata Arief Yahya berharap, Pemkab Demak menjaga betul kebersihan dan sampah di kompleks destinasi wisata religi itu. Sebab, para peziarah itu datang sudah malam sampai pagi.

“Itu saat-saat kritis, karena jam kerja petugas kebersihan biasanya pagi sampai sore. Karena itu harus dipikirkan dengan baik, agar destinasi terlihat rapi, bersih, dan sehat,” kata Arief.

Seperti diketahui, jarak makam Sunan Kalijaga di Kadilangu dengan mengunjungi Masjid Agung Demak itu tidak lebih dari 3 kilometer. Sangat dekat. Bahkan mengendarai mobil sendiri, tidak lebih dari 15 menit. Karena itu, yang ke Kadilangu, pasti juga akan mampir ke Alun-Alun Demak, tempat masjid dengan desain arsitektur joglo Jawa pertama itu berdiri.

Kisah Masjid Agung itu sendiri sudah penuh dengan cerita yang memikat. Antara legenda, cerita sejarah, dan kisah yang sesungguhnya bercampur menjadi satu. Tetapi, endingnya tetap menarik untuk dijadikan warisan cerita turun temurun.

Masjid Agung Demak merupakan salah satu masjid tertua yang ada di Indonesia yang terletak di Kampung Kauman, Demak.

Wajar, jika komplek makam itu juga ramai pengunjung. Masjid Agung Demak itu juga sangat semarak, dan depannya alun-alun besar. Para pengunjung tersebut selain sholat di masjid para wali, juga melakukan ziarah di makam-makam Raja Demak. Diantaranya adalah makam Sultan Fatah atau raja pertama Demak, makam Pati Unus atau Pangeran Sabrang Lor, Raja Demak ke-2, dan makam Sultan Trenggono, Raja Demak yang ke-3.

Menjelang hingga memasuki Ramadhan ini komplek pemakaman raja-raja sangat ramai  peziarah. Mereka datang dari berbagai wilayah di pulau Jawa dan luar Jawa. Tidak jarang para pejabat berziarah dan sholat di tempat ini.

Ahmad Yani Nasution,  salah seorang pengurus masjid Demak mengatakan, menjelang ramadhan kemarin suasanya ramai. Menurutnya dalam sehari bisa 20 hingga 60 bus datang baik dari Jawa Tengah, Jawa Timur, maupun Jawa Barat.

“Ramainya saat rejeb ruah, atau sebelum Ramadhan. Tetapi Ramadhan tetap lumayan,” jelasnya.

Sedangkan untuk kegiatan saat ramadhan bisanya diisi dengan pengajian sehabis sholat ashar dank ataman Alquran. “Biasanya akan ramai lagi saat malam likuran atau malam-malam terakhir mulai tanggal 21, 23, 27, dan 29,” ujar dia.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES