Kamis, 25 Safar 1441 / 24 Oktober 2019

Kamis, 25 Safar 1441 / 24 Oktober 2019

Orang tua Jadi Penyebab Persaingan Saudara Kandung

Sabtu 08 Jun 2019 01:19 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Indira Rezkisari

Kakak beradik bersaudara.

Kakak beradik bersaudara.

Foto: Pexels
Hindari persaingan saudara lewat orang tua yang menghargai kekuatan setiap anak.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Persaingan saudara kandung adalah fenomena yang sering terjadi. Mereka kadang terlihat berebut kasih sayang orang tua, berebut barang dan lainnya.

Bahkan pada beberapa kesempatan, persaingan dapat lebih buruk dan bisa menyebabkan kekerasan dan agresi. Hal ini dapat menyebabkan kerusakan serius pada anak-anak.

Tentu saja, tidak mungkin seseorang dapat sepenuhnya menghindari persaingan saudara kandung. Persaingan tersebut tapi dapat diatasi.

Dr Rachna Khanna Singh, HOD-Holistic Medicine & Psychology, Rumah Sakit Artemis Gurgaon mengatakan penyebab persaingan antar saudara kandung biasanya karena perasaan penolakan, perbandingan dan kurangnya perhatian. "Ini adalah tiga hal utama yang biasanya mempengaruhi pikiran anak," ujarnya seperti dilansir dari laman Indian Express.

Persaingan saudara bisa dimulai sejak bayi, anak kedua, ada dalam rahim ibu. Dengan sebagian besar perhatian orang tua terpusat pada bayi yang baru lahir, saudara yang lebih tua mungkin mulai merasa diabaikan.

Sekali lagi, orang tua mungkin cenderung bermain favorit di antara anak-anak mereka. Ini tidak hanya membuat anak yang kurang disukai mendambakan perhatian orang tua, tapi juga menimbulkan kecemburuan yang tidak semestinya di antara saudara kandung, yang kemudian diterjemahkan menjadi persaingan.

Salah satu katalis utama adalah perbandingan antara saudara kandung, yang cenderung dijadikan alasan oleh sebagian besar orangtua untuk mendorong mereka menjadi anak yang "sempurna".

“Kita semua bercita-cita pada apa yang bisa disebut anak impian, orang yang serba bisa. Anak berada di bawah tekanan konstan untuk melakukan. Ini adalah era kompetisi sekarang, di mana anak-anak terus-menerus ditekan untuk unggul. Orang tua tidak ingin anak-anak mereka berpuas diri, itulah sebabnya mereka terus mendorong mereka untuk melakukan yang lebih baik dan lebih baik,” tegas Dr Singh.

Dan bagi kebanyakan orang tua, membandingkan keberhasilan satu saudara kandung dengan kegagalan yang lain dianggap sebagai opsi yang paling layak. Lebih sering daripada tidak, orang tua biasanya menganggap kakak yang lebih tua lebih pintar daripada yang lebih muda. Dan saudara kandung yang setidaknya dipandang kurang pintar akan cenderung memberikan kinerja yang lebih buruk, seperti yang disimpulkan dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Family Pyschology.

Apakah itu berarti orang tua harus benar-benar menghapus perbandingan antara anak-anak mereka?

Dr Singh mengklarifikasi perbandingan, pada tingkat tertentu, adalah normal. Jika orang tua membandingkan satu anak dengan anak lain hanya untuk memotivasi mereka, itu tidak apa-apa. Tapi ada garis tipis antara motivasi dan kritik. Ketika mengkritik anak untuk setiap hal kecil yang dia lakukan sambil memuji yang lain menjadi rutinitas, sudah pasti akan menimbulkan masalah besar.

"Anak itu mungkin mulai merasa tidak kompeten, yang pada gilirannya, akan menjadikannya sasaran saudara kandung. Anak itu mungkin mulai melihat saudara itu sebagai musuh."

Efek pada saudara kandung
Kasus-kasus ekstrim dari persaingan saudara dapat memiliki dampak yang langgeng pada anak-anak yang bersangkutan. Menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit dan Kantor Departemen Kehakiman Remaja dan Pencegahan Kenakalan, persaingan saudara kandung dapat memberi makan agresi psikologis dan fisik, membuat anak trauma dan menyebabkan contoh depresi, kecemasan, dan kemarahan yang lebih tinggi di kemudian hari.

Kadang-kadang, apa yang tampaknya merupakan perkelahian yang tidak bersalah antara saudara kandung, juga bisa berubah menjadi kekerasan. Lalu kemudian mungkin melibatkan bahasa kasar dan kebrutalan fisik.

"Persaingan saudara, dalam banyak kasus, dapat memicu keretakan dalam keluarga juga,” tambah Dr Singh. “Kami sering menemukan kasus di mana saudara kandung akhirnya berebut properti, misalnya.

Dan itu berasal dari perasaan kompetisi, di mana yang satu harus lebih baik dari yang lain. "Konflik semakin memburuk terutama ketika saudara kandung belum memiliki ikatan yang kuat sejak kecil,” katanya.

Cara mengatasi persaingan saudara kandung
Bukannya persaingan saudara kandung bisa dihindari sepenuhnya tapi pasti bisa dimoderasi. Dr Singh mengatakan persaingan saudara bisa diatasi jika orang tua mengasuh anak mereka dan menangani masalah sejak awal.

Dan bagaimana mereka mengatasi ini? Orang tua perlu menghargai kekuatan setiap anak dan membantu mereka mengasahnya. Alih-alih bermain favorit di antara anak-anak, orang tua harus memperlakukan mereka sebagai individu. Sekali lagi, mereka harus menghabiskan waktu yang cukup secara individual dengan anak-anak sehingga tidak ada yang merasa diabaikan.

Orang tua sering cenderung mengabaikan perkelahian di antara saudara kandung, memperlakukan peristiwa itu sebagai hal yang sangat umum dan normal. Sementara orang tua tidak perlu ikut campur dalam setiap pertengkaran kecil yang mungkin dimiliki oleh saudara kandung, penting bagi mereka untuk campur tangan jika segala sesuatunya berjalan di luar kendali.

“Orang tua perlu campur tangan jika mereka menemukan hubungan antara saudara kandung ditemukan semakin buruk. Pada kesempatan lain, mereka hanya harus membiarkan mereka dan membiarkan mereka menyelesaikan masalah mereka sendiri," saran Dr Singh.

Dengan cara ini, anak-anak akan secara bertahap menemukan diri mereka saling mengambil kepemilikan dan situasi sambil belajar bagaimana menangani krisis.

"Konflik di antara saudara kandung dapat meningkat terutama pada remaja, ketika anak mengalami perubahan hormon dan fisik. Namun, secara bertahap dapat berkurang karena saudara kandung menjadi lebih dewasa dengan bertambahnya usia, ”kata Dr Singh.

Akar persaingan saudara kandung terletak pada cara orang tua menangani anak-anak mereka. Intervensi orang tua memainkan peran penting dalam mengatasi persaingan saudara kandung yang, seperti dikatakan Dr Singh, “perlu lebih tinggi terutama ketika anak-anak masih sangat muda dan tidak cukup dewasa untuk menghadapi konflik semacam itu.”










Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA