Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Pelaku Wisata Gunung Kidul Siapkan Menu Tradisional

Sabtu 08 Jun 2019 01:29 WIB

Red: Esthi Maharani

Tiwul, makanan khas Gunung Kidul, Yogyakarta

Tiwul, makanan khas Gunung Kidul, Yogyakarta

Foto: Tokopedia
Pelaku wisata siapkan menu tradisional thiwul lauk ikan asin

REPUBLIKA.CO.ID, GUNUNG KIDUL -- Pelaku wisata Desa Wisata Gunung Api Purba Nglanggeran, Kecamatan Pathuk, Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, menyiapkan menu tradisional thiwul lauk ikan asin bagi wisatawan dan pemudik pada libur Lebaran 2019.

"Menu tradisional ini merupakan makanan khas Gunung Kidul. Menu ini merupakan makan siangnya "wong ndeso" setelah pulang dari sawah atau cari rumput buat pakan ternak," kata pengelola warung Pawon Purbo, Aris Budiyono di Gunung Kidul.

Menu tradisional ini sengaja disajikan supaya pemudik dan wisatawan bisa bernostalgia dengan kampung halaman. Selain itu, bertujuan untuk mempromosikan dan mengangkat menu tradisional kepada wisatawan, bahwa makan tradisonal Gunung Kidul sangat enak.

"Ini tersedia setiap saat di Pawon Purbo, yang ingin bernostalgia mengenang masa-masa dulu di kampung mumpung mudik bisa mampir," katanya.

Sementara itu, Sekretaris Kelompok sadar wisata (Pokdarwis) Nglanggeran Sugeng Handoko mengatakan Pokdarwis Nglanggeran melakukan inovasi pengembangan daya tarik kuliner menjadi salah satu prioritas yang didorong oleengelola Desa Wisata Nglanggeran, seperti halnya aneka olahan cokelat.

Ada aneka minuman cokelat chocomix, bakpia cokelat, dodol cokelat, pisang salut cokelat, permen cokelat, cokelat batangan, dan varian lainnya. Wisatawan juga bisa melihat dan terlibat dalam proses pembuatannya.

"Semua bisa didapati di pusat oleh-oleh desa kami di Griya Cokelat Nglanggeran," katanya.

Selain itu, Pawon Purba juga menjadi salah satu tempat makan dan lokasi nongkrong yang asyik untuk menikmati kuliner Ndeso sambil memandang keindahan bentang sawah dan panorama Gunung Api Purba dari depan. Menu sayur lombok ijo, baceman, nasi merah, thiwul, jadah goreng, sambel bawang, makan lalap petai akan jadi kuliner yang dirindukan wisatawan khususnya para pemudik.

"Jadi untuk para pemudik dan wisatawan semuanya kami tunggu di Desa Wisata Nglanggeran," kata Sugeng.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA