Selasa, 16 Ramadhan 1440 / 21 Mei 2019

Selasa, 16 Ramadhan 1440 / 21 Mei 2019

Mengapa Orang Kerap Berdehem? (2)

Kamis 16 Mei 2019 01:30 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Reiny Dwinanda

Berdehem. (Ilustrasi)

Berdehem. (Ilustrasi)

Foto: vocaleze.com
Sering berdehem bukanlah kondisi medis, melainkan gejala gangguan kesehatan.

REPUBLIKA.CO.ID, Orang dapat sering berdehem karena merasa ada sesuatu yang menggelitik atau tersangkut di tenggorokan. Sensasi ini dapat terjadi bahkan ketika tidak ada apa pun di sana.

Baca Juga

Berdehem bukanlah suatu kondisi medis, tapi itu bisa merupakan gejala dari satu gangguan kesehatan. Apa saja penyebab orang sering berdehem? Kapan harus mengunjungi dokter dan melakukan perawatan? Dilansir dari laman Medical News Today, Rabu (15/5), berikut bagian kedua dari tiga tulisan tentang penyebab dan pengobatan bagi mereka yang sering berdehem.

Masalah menelan

Masalah menelan dapat terjadi karena masalah neurologis atau kelainan struktural di dalam tubuh. Kesulitan menelan juga dapat menyebabkan iritasi tenggorokan dan sering berdarah.

Jika seseorang mengalami kesulitan menelan, mereka mungkin juga mengalami suara serak, batuk, mulas, dan tersedak saat makan. Perawatan untuk kesulitan menelan tergantung pada penyebabnya tetapi dapat termasuk terapi wicara.

Obat

Dokter biasanya meresepkan inhibitor angiotensin converting enzyme (ACE) untuk mengobati tekanan darah tinggi. Obat-obatan ini dapat menyebabkan hidung tersumbat dan menimbulkan postnasal drip. Orang yang mengalaminya dapat merespons dengan berdehem secara teratur.

Saat ini, tidak ada penelitian yang menunjukkan apakah berdehem adalah efek samping umum dari penggunaan inhibitor ACE. Namun, penelitian menunjukkan bahwa hingga 15 persen orang yang menggunakan obat ini mengalami batuk kronis. Penyebab batuk yang mendasari dapat menyebabkan hidung tersumbat, tetesan postnasal, dan sering berdarah.

Siapa pun yang mengalami efek samping yang mengkhawatirkan atau mengganggu dari suatu pengobatan harus berbicara dengan dokter. Nantinya, dokter mungkin menyarankan untuk mengubah dosis atau mengganti pengobatan.

Gangguan tic

Tic adalah gerakan, suara, atau gerakan yang tiba-tiba dan berulang yang tidak dapat dikontrol orang tersebut.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) , ada tiga jenis gangguan tic, yaitu gangguan vokal, motorik persisten, atau gangguan tic sementara.

Sindrom Tourette

Menurut sebuah studi tahun 2015, membersihkan tenggorokan adalah salah satu dari lima gejala gangguan tic yang paling umum. Penyebabnya tidak jelas, tetapi kelainan ini tampaknya terjadi dalam keluarga dan lebih sering terjadi pada pria.

Gejala gangguan tic lainnya dapat sangat bervariasi, tetapi dapat meliputi sering berkedip, kepala menyentak, pengulangan kata atau suara gertakan dengan jari.

Pengobatan tergantung pada jenis gangguan dan keparahan gejala seseorang, tetapi obat-obatan dan terapi perilaku sering dapat membantu.

Pertumbuhan pita suara

Ketika jaringan abnormal, seperti polip, nodul, atau kista, tumbuh di pita suara, rasanya seperti ada sesuatu yang tersangkut di belakang tenggorokan. Penyebab pertumbuhan ini dapat meliputi merokok tembakau, alergi, menggunakan terlalu banyak atau melelahkan pita suara, seperti dari nyanyian yang berlebihan atau berteriak, serta batuk yang sering atau berat.

Gejala pertumbuhan pita suara juga dapat mencakup suara serak suara yang gatal, sesak napas, dan sakit saat berbicara. Untuk pengobatan, pertama, seorang dokter biasanya mengobati penyebab pertumbuhan.

Mereka kemudian dapat merekomendasikan operasi pengangkatan pertumbuhan jaringan yang besar atau tidak menanggapi perawatan. Beberapa orang memerlukan terapi wicara.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA