Thursday, 14 Rajab 1440 / 21 March 2019

Thursday, 14 Rajab 1440 / 21 March 2019

Jenis Makanan Ini Dianggap Sehat, Tapi Ternyata tidak

Senin 18 Feb 2019 11:02 WIB

Rep: MGROL116/ Red: Ani Nursalikah

Jus buah dalam botol.

Jus buah dalam botol.

Foto: Flickr
Banyak orang menganggap soda diet sebagai versi soda yang lebih menyehatkan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Banyak orang berusaha menjaga pola makan mereka agar tetap sehat. Namun, berkat teknik pemasaran atau kepercayaan publik, banyak makanan yang orang makan secara teratur sebenarnya kurang menyehatkan daripada yang terlihat.

Mungkin Anda masih sulit membedakan mana makanan yang sehat dan mana makanan yang tidak sehat. Bahkan banyak makanan dalam daftar ini memiliki versi yang lebih sehat. Anda perlu mengetahui perbedaannya.

Berikut adalah enam makanan paling tidak sehat yang sering dianggap sehat seperti yang dikutip Medical News Today.  Anda juga akan mengetahui bagaimana membuat pilihan yang lebih baik ketika memasukkannya ke dalam makanan.

Roti

Roti gandum alami 100 persen adalah tambahan yang sangat bergizi untuk diet. Namun, roti yang terdiri dari gandum alami masih mengandung dedak dan kuman dari kernel yang mengandung banyak nutrisi dan serat.

Banyak roti olahan menghilangkan dedak dan kuman dari kernel untuk memberikan roti tekstur yang halus. Namun, ini juga memengaruhi kandungan glikemik roti karena serat dalam roti gandum membantu memperlambat penyerapan karbohidrat dan gula.

Indeks glikemik (GI) mengukur sejauh mana makanan berkarbohidrat tinggi meningkatkan kadar glukosa darah. The American Diabetes Association melaporkan, roti putih adalah makanan GI yang sangat tinggi dengan skor 70 atau lebih. Namun, roti gandum merupakan makanan rendah GI dengan skor 55 atau kurang.

Mungkin juga ada kekhawatiran tentang bahan-bahan seperti asam fitat dalam biji-bijian yang tidak dicampur. Sebagaimana ditunjukkan sebuah studi 2015 dalam Journal of Food Science and Technology, asam fitat mengikat mikronutrien dalam makanan lain yang dimakan seseorang dan membuatnya tidak mungkin untuk diserap tubuh.

Orang-orang yang memasukkan roti ke dalam daftar makanan mereka mungkin mempertimbangkan untuk memilih roti gandum 100 persen. Siapa pun yang khawatir akan asam fitat di rotinya mungkin ingin memilih roti yang hanya mengandung biji-bijian bertunas yang mengurangi kandungan asam fitat.

Soda diet

Banyak orang menganggap soda diet sebagai versi soda yang lebih menyehatkan. Ini mungkin tidak sepenuhnya benar. Soda diet mungkin memiliki kalori lebih sedikit berkat kurangnya gula, tetapi sebagian besar soda diet mengandung pemanis tidak bergizi seperti aspartam yang mungkin tidak menyehatkan seperti yang dipikirkan banyak orang.

Sebuah studi dalam jurnal Research in Nursing & Health mengungkapkan aspartam dapat memengaruhi suasana hati. Ketika makan diet aspartam tinggi jauh di bawah batas yang disarankan setiap hari, peserta memiliki suasana hati yang lebih mudah marah, tingkat depresi yang lebih tinggi, dan kinerja yang lebih buruk dalam tes orientasi spasial.

Banyak orang juga percaya, meminum soda diet akan membantu mereka menurunkan berat badan. Namun, hasil dari tinjauan sistematis 2017 yang tercantum dalam Canadian Medical Association Journal menunjukkan penelitian ini tidak mendukung gagasan pemanis tidak bergizi akan membantu orang menurunkan berat badan. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami sepenuhnya risiko jangka panjang dan manfaat dari mengonsumsi pemanis non-gizi.

photo

Minuman soda diet

Jus buah dan smoothie kemasan

Smoothie buatan sendiri atau jus buah segar mungkin merupakan cara yang baik untuk menambahkan buah ke dalam makanan. Produk buah yang dikemas atau dibeli di toko mungkin tidak menyehatkan seperti yang diyakini banyak orang.

Ini mungkin disebabkan oleh apa yang produsen hilangkan dari jus dan smoothie, khususnya serat. Dalam satu buah utuh, serat buah membantu mengendalikan seberapa cepat tubuh mencerna gula.

Jus buah juga mengandung banyak gula. Jadi, meskipun mungkin pilihan yang lebih baik daripada soda, itu masih menyebabkan terlalu banyak kalori yang dikonsumsi di siang hari.

Masalah lainnya adalah pemrosesan produksi jus dan smoothie kemasan. Mengolah buah dapat membuat jus atau smoothie bertahan lebih lama, tetapi mungkin juga menyebabkan produk akhir kehilangan beberapa nutrisi bermanfaat dalam buah, seperti vitamin C, kalsium, dan serat. Ini menurut sebuah penelitian yang muncul dalam jurnal Advances in Nutrition.

Di sisi positifnya, jus buah 100 persen tampaknya tidak meningkatkan risiko masalah seperti diabetes, meskipun tinggi gula. Sebuah studi dalam Journal of Nutritional Science menunjukkan jus buah 100 persen murni mungkin tidak mempengaruhi kadar glukosa atau kontrol glukosa tubuh.

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA